Demonstran Diduga Dipukul Oknum Polisi di Kendari, Kapolres Minta Maaf

Sitti Harlina - detikNews
Jumat, 19 Mar 2021 13:15 WIB
Ilustrasi penganiayaan (dok detikcom)
Ilustrasi (dok. detikcom)
Kendari -

Peserta aksi di depan kantor BLK Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), diduga sempat mengalami kekerasan dari oknum polisi. Kapolres Kendari AKBP Didik Erfianto menyampaikan permohonan maaf.

"Saya juga menyampaikan permohonan maaf atas insiden tersebut," kata Didik kepada detikcom, Jumat (19/3/2021).

Dalam video yang beredar, tampak peserta aksi unjuk rasa di kantor BLK Kendari pada Kamis (18/3) kemarin dibubarkan polisi. Sejumlah polisi tampak terlibat dalam aksi saling dorong dengan peserta aksi.

Selain itu, ada peserta aksi yang tampak dikejar sejumlah polisi. Peserta aksi yang ditangkap itu kemudian tampak dipukuli hingga ditendang sejumlah oknum polisi. Peserta aksi yang tidak bisa melawan kemudian terkapar di tengah jalan dan diselamatkan sejumlah rekannya.

Atas adanya kekerasan terhadap peserta aksi tersebut, AKBP Didik mengatakan pihaknya sudah memeriksa oknum polisi yang menyerang massa aksi. Selain itu, Didik menyayangkan adanya perlakukan kasar oknum polisi terhadap jurnalis yang meliput kejadian tersebut.

"Pascakejadian kemarin, saya perintahkan Kasi Propam melakukan pemeriksaan, tindak tegas oknum yang berbuat," tegasnya.

"Sorenya, Bapak Kapolda memerintahkan Kabid Propam Polda untuk tangani kasus tersebut," sambungnya.

Lanjut Didik, saat ini penanganan sudah diserahkan ke Polda Sultra agar kasusnya lebih transparan. "Jadi saat ini kasus tersebut ditangani Propam Polda Sultra, supaya independen dan transparan," ujarnya.

Ditambahkannya, saat ini pemeriksaan dilakukan terhadap tiga orang polisi. "Sekarang ditangani Polda. Mbak, tiga orang diperiksa," tambahnya.

Simak juga 'Mayat dalam Karung di Kendari Mulai Terungkap':

[Gambas:Video 20detik]



(nvl/idh)