Ahli Ungkap Setahun Terakhir Serda Manganang Bingung soal Status Gender

Muhammad Ilman Nafian - detikNews
Jumat, 19 Mar 2021 11:54 WIB
Serda (K) Aprilia Manganang didampingi oleh KASAD Andika Perkasa dan Isteri KASAD Heti Andika Perkasa menghadiri persidangan secara daring dari Pengadilan Negeri Tondano atas kasus pengajuan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama di Mabes Angkatan Darat, Jakarta, Jumat (19/3/2021).
Serda Manganang (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta -

Ahli kejiwaan dari RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Bagus Sulistyo mengikuti sidang secara virtual pergantian nama dan status jenis kelamin Serda Aprilia Santini Manganang. Sidang utama digelar di Pengadilan Negeri (PN) Tondano, Minahasa, Sulawesi Utara.

Bagus mengatakan kejiwaan Aprilia Manganang mengalami gangguan selama 1 tahun terakhir. Hal itu karena Aprilia Manganang merasa bingung dengan status gender.

"Kondisi mental yang sebelumnya ada perasaan bingung mengenai identitasnya apa yang dialaminya selama ini mulai muncul satu tahun ini," ujar Bagus yang memberikan keterangan secara virtual, Jumat (19/3/2021).

Bagus mengatakan Aprilia Manganang mengaku ketika masih SMP juga sempat bertanya-tanya mengenai kondisi gendernya. Sebab, kondisi fisiknya berbeda dengan yang lain.

"Tapi itu tidak dipermasalahkan karena lingkungan dan orang tua menyatakan perempuan," katanya.

Hingga dewasa, Aprilia Manganang terus menyandang status sebagai wanita. Namun, dalam satu terakhir, Aprilia Manganang kembali merasa bimbang dengan status gendernya.

"Jadi satu tahun terakhir ini kembimbangan, kebingungan. Ketika dia sebagai atlet banyak sorakan, lawan, penonton itu memberikan beban tersendiri," katanya.

Sebelumnya, dokter bedah dari RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Guntoro menjadi saksi ahli di sidang pergantian nama dan status jenis kelamin Serda Aprilia Manganang. Guntoro mengatakan melakukan pemeriksaan kepada Aprilia Manganang pada (9/3). Saat itu, dia membuka seluruh pakaian Manganang.

"Saya buka pakaiannya, dada bidang, saya periksa di situ ada penis. Dengan ukuran memang lebih kecil dari normal sekitar 4 cm panjang diameter 2 cm. Kemudian saya dapatkan kantong buah zakar, dua buah zakar," ujar Guntoro saat memberikan keterangan, Jumat (19/3).