Amnesty Kritik Badge Awards, Kaitkan Pencidukan Pria Komentari Jabatan Gibran

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 17 Mar 2021 14:35 WIB
Usman Hamid
Usman Hamid (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Amnesty International Indonesia mengkritik program 'badge awards' besutan Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri. Amnesty menilai 'badge awards' berpotensi menimbulkan konflik sosial.

"Baru saja polisi menangkap warga Slawi karena dianggap menghina Wali Kota Solo, Gibran, yang juga putra Presiden Jokowi, di media sosial. Ini saja sudah menunjukkan betapa kian menyempitnya ruang kebebasan berpendapat dan berekspresi di Indonesia. Bagaimana jika badge awards benar-benar dilakukan?" kata Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia, Usman Hamid, dalam keterangan tertulis, Rabu (17/3/2021).

Usman meyakini warga akan semakin takut mengkritik pemerintah jika badge awards berjalan. Badge awards merupakan penghargaan yang diberikan kepada masyarakat yang aktif berpartisipasi melaporkan dugaan tindak pidana di media sosial.

"Jika pemberian badge awards benar-benar dilaksanakan, ini berpotensi membuat warga semakin takut untuk mengungkapkan pendapat, terutama jika pendapatnya kritis terhadap seorang pejabat," sebut Usman.

"Apalagi revisi UU ITE belum masuk prioritas anggota Dewan. Warga yang mengungkapkan pendapatnya di media sosial akan terus berada di bawah ancaman pidana selama pasal-pasal karet di UU ITE belum direvisi," imbuhnya.

Menurut Amnesty, pemerintah hari ini seharusnya mengutamakan pembebasan masyarakat yang dihukum penjara karena pasal-pasal yang dinilai karet dalam UU ITE. Di sisi lain, Amnesty meminta DPR mengimbau polisi agar tidak bertindak kontraproduktif.

"Pembebasan segera mereka yang dipenjara akibat terkena pasal-pasal karet UU ITE oleh pemerintah dan revisi segera atas UU ITE ini oleh pemerintah dan DPR seharusnya diutamakan. Pemimpin pemerintah dan DPR seharusnya mengimbau instrumen negara seperti polisi, untuk tidak melakukan upaya yang kontra-produktif," tutur Usman.

Baca selengkapnya di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2