Penyuap Eks Anggota BPK Rizal Djalil Divonis 2 Tahun Penjara di Proyek SPAM

Zunita Putri - detikNews
Senin, 01 Mar 2021 20:56 WIB
Tersangka kasus dugaan suap proyek SPAM di Kementerian PUPR, Leonardo Jusminarta Prasetyo, diperiksa KPK. Ia diperiksa KPK terkait kasus yang menjeratnya.
Leonardo Jusminarta Prasetyo saat masih berstatus tahanan KPK. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Mantan Komisaris Utama PT Minarta Dutahutama, Leonardo Jusminarta Prasetyo, divonis 2 tahun penjara dan denda Rp 250 juta subsider 3 bulan kurungan. Leonardo dinyatakan bersalah karena memberi suap USD 20 ribu dan SGD 100 ribu kepada mantan anggota IV Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Rizal Djalil.

"Mengadili, menyatakan terdakwa Leonardo Jusminarta Prasetyo terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama," ujar hakim ketua, Albertus Usada, saat membacakan surat putusan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (1/3/2021).

"Menjatuhkan pidana kepada terdakwa dengan pidana penjara selama 2 tahun, dan pidana denda sebesar Rp 250 juta dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar diganti 3 bulan," lanjut hakim Albertus.

Adapun hal yang memberatkan dari Leonardo adalah perbuatannya tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas korupsi dan tidak mengakui perbuatannya. Sedangkan hal yang meringankan adalah Leonardo kooperatif dan dalam kondisi sakit.

"Hal meringankan, terdakwa belum pernah dipidana, kooperatif, dan sopan, terdakwa dalam kondisi sakit," ujar hakim Albertus.

Dalam sidang ini, hakim juga mengabulkan permohonan Leonardo untuk membuka rekening. Ada 4 rekening yang diminta hakim dibuka blokirannya.

"Mengabulkan pembukaan blokir rekening atas nama terdakwa," ucap hakim.

Perbuatan Leonardo disebut dilakukan bersama Misnan Miskiy selaku Direktur Teknis dan Pemasaran PT Minarta Dutahutama. Leonardo diyakini hakim memberi suap ke Rizal Djalil agar PT Minarta Dutahutama mendapat proyek pembangunan sistem penyediaan air minum (SPAM).

"Menimbang bahwa meskipun terdakwa menyangkal tidak pernah memberikan uang ke Rizal Djalil, tapi berdasarkan keterangan saksi-saksi berkesesuaian, maka majelis hakim meyakini bahwa terdakwa telah memberikan uang ke Rizal Djalil sejumlah SGD 100 ribu dan USD 20 ribu, maka unsur memberi sesuatu telah terpenuhi pada perbuatan terdakwa," tegas hakim.

Hakim juga menyebut Rizal Djalil memanfaatkan jabatannya selaku anggota BPK RI untuk membantu Leonardo. Rizal Djalil juga disebut hakim membantu dan mengupayakan perusahaan Leonardo menjadi pelaksana proyek SPAM.

"Menimbang bahwa sesuai fakta hukum di persidangan bahwa saksi Rizal Djalil telah membantu, dan upayakan perusahaan milik terdakwa yaitu PT Minarta Dutahutama sebagai pelaksana proyek pembangunan sistem penyediaan air minum JDU SPAM Hongaria paket II pada Ditjen PSPAM Kementerian PUPR 2017-2018," jelas hakim.

Hakim mengatakan, selain kepada Rizal, Leonardo memberikan suap ke sejumlah pejabat PUPR. Suap diberikan berkaitan dengan proyek yang ditangani Leonardo.

"Terdakwa selain beri uang ke Rizal Djalil juga berikan uang kepada pejabat PUPR," ucap hakim.

Leonardo Jusminarta Prasetyo juga disebut memberikan suap ke pejabat PUPR. Baca di halaman berikutnya.

Tonton juga Video: Penyuap Eks Anggota BPK Rizal Djalil Didakwa Beri Suap Rp 1,3 M

[Gambas:Video 20detik]