Perampok Rumah Polisi di Sumsel yang Jadi Buron 12 Tahun Ditembak Mati

Prima Syahbana - detikNews
Sabtu, 27 Feb 2021 11:47 WIB
intrusion of a burglar in a house inhabited
Ilustrasi perampokan (iStock)
Palembang -

Kiswanto, perampok rumah polisi yang sudah 12 tahun jadi buron, ditembak mati oleh aparat Polres Ogan Komering Ulu (OKU). Polisi menembak mati perampok tersebut karena hendak merebut senjata api polisi saat ditangkap.

"Betul, KS seorang DPO kasus perampokan, tewas usai kita tindakan tegas-terukur. Saat akan ditangkap, tersangka berusaha kabur, mencoba melawan dengan mengambil senjata api milik petugas. Dari situlah petugas terpaksa menembak tersangka," kata Kapolres OKU Timur AKBP Dalizon saat dimintai konfirmasi detikcom, Sabtu (27/2/2021).

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres OKU Timur AKP I Putu Suryawan menjelaskan tersangka yang berasal dari Semarang, Jawa Tengah, ini merampok rumah polisi pada Januari 2008. Mereka menembak pemilik rumah, merampas senjata organik korban, dan membawa kabur uang ratusan juta rupiah.

"Saat itu KS bersama sembilan pelaku lainnya melakukan perampokan di rumah salah satu anggota polisi di kawasan Madang Suku II. Tersangka menembak korbannya, merampas satu unit senjata api organik milik korban, dan mengambil uang tunai Rp 126 juta," terang I Putu Suryawan saat dimintai konfirmasi terpisah.

Kejahatan yang dilakukan Kiswanto tak hanya merampok rumah polisi. Putu menerangkan Kiswanto terlibat banyak tindak kejahatan. Meski demikian, Putu tak memaparkan apa saja laporan warga terkait tindak kejahatan Kiswanto.

"Tersangka ini banyak terlibat aksi tindak pidana, ada beberapa laporan polisi terkait tindak kejahatan yang tersangka ikut serta di dalamnya," sebut Putu.

Putu menjelaskan Kiswanto diringkus pada Kamis (25/2) pukul 09.00 WIB di Kecamatan Pringapus, Semarang, oleh Tim Opsnal Satreskrim Polres OKU Timur. Saat itu Kiswanto menyerah dan mengakui perbuatan yang dituduhkan polisi kepadanya.

"Setelah ditangkap, kita melakukan interogasi terhadap tersangka dan tersangka mengakui bahwa benar tersangka terlibat dalam perkara (perampokan rumah polisi) tersebut. Dan tersangka mengakui bahwa teman-teman tersangka pada saat melakukan perkara tindak pidana adalah sebanyak sepuluh orang," terang Putu.

Simak berita selengkapnya di halaman berikutnya.

Lihat juga Video: Oknum Polisi Tembak TNI di Kafe RM, Pomdam Jaya Akan Kawal Penyidikan

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2