Kisah Heroik Bocah Fatin, Sendirian Antar-Temani Ibu di RSUD Asahan Sumut

Perdana Ramadhan - detikNews
Jumat, 05 Feb 2021 10:28 WIB
Wahyu saat mengunjungi Juliana dan Fatin (Perdana-detikcom)
Foto: Wahyu saat mengunjungi Juliana dan Fatin (Perdana-detikcom)
Asahan -

Ada kisah heroik dari bocah berusia 9 tahun, Yulia Rahmati atau biasa disapa Fatin. Bocah yang duduk di kelas 3 SD ini mengantar dan menemani ibunya seorang diri di rumah sakit.

Fatin mengantar ibunya ke RSUD Haji Abdul Manan Simatupang (HAMS) Kisaran, Asahan, yang berjarak sekitar 16 Km dari rumahnya di Simpang Empat, Asahan, Sumatera Utara (Sumut). Dia menemani ibunya di perjalanan menggunakan becak motor hingga saat mendapat perawatan di RS.

Kisah heroik Fatin tersebut viral lewat cerita dari salah satu pegawai di RSUD HAM, Wahyu Adi. Dia mengunggah ceritanya saat bertemu dengan Fatin di rumah sakit pada 1 Februari 2021 ke media sosialnya.

"Ceritanya, malam itu sekitar jam 11 saya ditelepon sama orang IGD rumah sakit katanya ada pasien mau foto (rontgen). Saat itu juga saya langsung ke rumah sakit menunggu di ruangan. 1 jam ditunggu pasien nggak datang juga. Lalu saya telepon orang IGD, 'mana pasiennya jadi datang nggak?'. Habis itu orang IGD bilang 'jadi bang, bentar lagi ini ada masalah sikit'," ujar Wahyu Adi saat dimintai konfirmasi, Jumat (5/2/2021).

Jelang dini hari, seorang bocah perempuan tiba-tiba datang membawa tas ransel kecil, bantal dan botol air minum. Bocah itu datang bersama seorang wanita yang didorong dengan kursi roda masuk ke ruangannya ditemani pegawai IGD. Pasien yang akan ditanganinya itu, bernama Juliana br Napitupulu, yang merupakan ibunya Fatin.

"'Loh ini kenapa anak-anak bisa di sini?," ujar Wahyu menirukan pertanyaan ke pegawai IGD.

Dia mengatakan Juliana hanya datang bersama Fatin dengan diantar becak. Dia mengatakan BPJS Kesehatan keluarga itu juga mati.

"Ini lah masalahnya bang. Ibu ini nggak punya keluarga lain yang bisa kemari selain anaknya ini. Anaknya ini lah yang ngantarkan mamaknya naik becak. Cuma bedua orang ini. BPJS-nya pun mati," ujar Wahyu.

simak juga video 'Bocah Perempuan 7 Tahun Menabung Uang Jajannya Demi Tangan Palsu':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2