KontraS: Kasus Tewasnya Laskar FPI Harus Dilanjutkan ke Pengadilan Pidana

Dwi Andayani - detikNews
Sabtu, 09 Jan 2021 06:59 WIB
Konpers oleh Rivanlee Anandar selaku Peneliti Kontras di Kantor KontraS
Wakil Koordinator KontraS Rivanlee Anandar (Foto: Jeffrie Nandy/detikcom )
Jakarta -

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyebut adanya dugaan pelanggaran HAM dari petugas kepolisian terkait tewasnya 4 orang laskar FPI. Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) menilai kasus tersebut perlu dilanjutkan ke proses penegakan hukum.

"Idealnya harus dilanjutkan ke proses penegakan hukum tanpa melihat status pelakunya," ujar Wakil Koordinator KontraS Rivanlee Anandar, saat dihubungi Jumat (8/1/2021).

Rivanlee mengatakan, pihak kepolisian harus bersikap adil dalam mengungkap kasus ini. Selain itu, dia menilai proses ini tidak lagi berada pada ranah etik internal polri melainkan pengadilan pidana.

"Pengungkapan kasus ini juga jadi komitmen polisi untuk bersikap adil sekalipun anggotanya menjadi pelaku. Prosesnya harus dilanjutkan ke Pengadilan pidana bukan lagi diurus di ranah etik internal kepolisian karena terjadi unlawful killing," kata Rivanlee.

Menurutnya, pengungkapan kasus ini dapat menjadi presiden dalam penggunaan senjata api oleh kepolisian. Selain itu, penanganan kasus akan menjadi uji bagi instansi polri dalam menyelesaikan kasus yang melibatkan anggotanya.

"Pengungkapan kasus ini juga akan menjadi preseden dalam penggunaan senjata api oleh anggota kepolisian yang kerap sewenang-wenang," ujar Rivanlee.

Selanjutnya
Halaman
1 2