Urban Legend

Melacak Lokasi Cerita Nyai Dasima di Jakarta Masa Kini

Danu Damarjati - detikNews
Jumat, 01 Jan 2021 17:28 WIB
Melacak jejak kisah Nyai Dasima, urban legend di Batavia, kini Jakarta. (Danu Damarjati/detikcom)
Melacak jejak kisah Nyai Dasima, urban legend di Batavia, kini Jakarta. (Danu Damarjati/detikcom)
Jakarta -

Legenda tragis dari Nyai Dasima mengambil latar peristiwa di Batavia, atau Jakarta tempo dulu. Apakah jejak-jejak Nyai Dasima masih terlacak?

Catatan paling lawas soal kisah hidup Nyai Dasima dibukukan oleh G Francis dalam 'Tjerita Njai Dasima'. Novelet (novel pendek) itu diterbitkan oleh Kho Tjeng Bie & Co pada tahun 1896. G Francis mengisahkan, Nyai Dasima hidup pada tahun 1813 di Batavia.

Ceritanya, Nyai Dasima hidup bersama Tuan Edward W (Tuan W) seorang Eropa. Mereka punya putri bernama Nanci. Nyai Dasima kemudian meninggalkan Tuan W demi hidup sebagai pribumi seutuhnya sebagai istri kedua Samiun di kampung.

Namun tragisnya, Samiun hanya mengincar harta Nyai Dasima yang kaya raya itu. Puncaknya, Nyai Dasima dibunuh Samiun lewat preman suruhan bernama Bang Puasa. Mayatnya dibuang di sungai dan akhirnya menyangkut di aliran sungai dekat rumah Tuan W.

Poster Film 'Njai Dasima' rilisan tahun 1929. (Public Domain/Biran, Misbach Yusa dalam Sejarah Film 1900-1950/Wikimedia Commons)Karakter Nyai Dasima diperankan oleh aktris Noerhani, dalam poster film 'Njai Dasima' rilisan tahun 1929. (Public Domain/Biran, Misbach Yusa dalam Sejarah Film 1900-1950/Wikimedia Commons)

Lokasi-lokasi

Berdasarkan tulisan G Francis, Nyai Dasima memang bukan berasal dari Batavia, namun di Kuripan, Bogor. Secara administratif, memang Bogor bukanlah kawasan Jakarta moderen saat ini, namun kawasan itu dinilai masih menjadi kawasan kebudayaan Betawi zaman dulu.

"Batas kultur tidak identik dengan batas administratif. Kuripan zaman dahulu masuk wilayah kawasan budaya Betawi. Di tahun 1800-an disebut sebagai Ommenlanden, sekarang Jabodetabek," kata Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan Lembaga Kebudayaan Betawi, Yahya Andi Saputra, kepada detikcom, Rabu (9/12/2020).

Setelah Nyai Dasima hidup bersama Edward W (Tuan W), maka pasangan antar-ras ini pindah ke kawasan Batavia, tepatnya di Gambir yang sekarang masuk dalam kawasan Jakarta Pusat.

Pengamanan jelang pergantian tahun juga dilkaukan di kawasan Museum Fathillah Kota Tua, Jakarta. Sejumlah personel gabungan melakukan apel.Salah satu sudut Kota Tua di masa kini. (Muhammad Ridho/detikcom)

Pada era kolonial Hindia Belanda, kawasan yang disebut sebagai Jakarta Pusat pada saat ini dinamakan sebagai Weltevreden, yakni permukiman yang tenang di pinggir pusat kota. Dahulu kala, pusat kota Batavia Lama berada di kawasan yang saat ini disebut Kota Tua. Dahulu kala, tentu saja Jakarta belum sepadat sekarang.

"Tahun 1700-an, kawasan Jakarta Pusat (Weltevreden) itu masih menjadi tempat berburu satwa," kata Yahya Andi Saputra.

Lihat juga video 'Urban Legend: Menara Saidah dan Rumor Gedung Berhantu':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya, kawasan yang menjadi latar kisah Nyai Dasima:

Selanjutnya
Halaman
1 2