Tutup Muktamar IX, Hamzah Haz: PPP Pernah Dibilang Pepesan Kosong

Tiara Aliya - detikNews
Minggu, 20 Des 2020 17:27 WIB
Hamzah Haz (Foto: Tangkapan layar YouTube)
Hamzah Haz (Foto: Tangkapan layar YouTube)
Jakarta -

Hamzah Haz mengungkapkan kekhawatirannya terhadap kondisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) saat ini. Kekhawatiran ini juga pernah dirasakannya saat memimpin partai berlambang Ka'bah itu.

"Sebenarnya saya merasakan keadaan PPP ini pada halnya ketika saya memimpin PPP dulu. Ketika itu, reformasi terjadi, di mana semua ormas-ormas boleh mendirikan partai," kata Hamzah Haz dalam sambutannya secara virtual di Penutupan Muktamar IX PPP di YouTube Petiga TV, Minggu (20/12/2020).

Saat itu, Hamzah menyebut nama-nama besar pemimpin ormas Islam memutuskan mendirikan partai sendiri setelah adanya reformasi. Hal itu membuat Hamzah menerima sejumlah kritik dari para pengamat politik.

Kritik para pengamat saat itu sempat membuatnya putus asa dalam membesarkan partai yang dinaunginya. Sebab, mayoritas kader PPP yang saat itu menjabat berasal dari ormas Islam besar yang malah mendirikan partai sendiri.

"Saya ingat Gus Dur Ketua Umum PB NU mendirikan PKB, Profesor Amien Rais mendirikan PAN. Nah, para pengamat hampir semua mengatakan habislah PPP menjadi 'pepesan kosong' ya karena isinya PPP kan intinya NU, Parmusi, SI, PERTI. Tapi yang banyak itu NU dan Muhammadiyah dan keduanya sudah dengan partai. Jadi masuk akal kalau PPP jadi pepesan kosong," ucap Ketua Umum PPP periode 1998-2007 itu.

Namun Wakil Presiden ke-9 RI ini mengatakan PPP kemudian menorehkan prestasi yang baik saat itu. Misalnya saja, lanjut Hamzah Haz, saat Pemilihan Umum 1999-2004, PPP mendapatkan 58 kursi di DPR RI. Akan tetapi, semenjak masa itu, PPP menunjukkan penurunan yang cukup signifikan.

"Alhamdulillah Pemilihan Umum 1999-2004 (dapat) 58 kursi, kita nomor 3: PDIP, Golkar, PPP. Tahun 1999 sampai 2004 kebetulan waktu saya memimpinnya itu alhamdulillah dapat nomor 3. Kemudian setelah itu terjadi penurunan-penurunan yang galau hati saya melihatnya. Tahun 2009 barangkali yang memimpin Saudara Suryadharma, menurun dari 58 jadi 38 kursi, Saudara Romy jadi 39 kursi dan tahun 2019 tinggal 11 kursi. Jadi di sini saya katakan kalau (partai) ini tidak dikelola sungguh-sungguh, bisa nanti itu Pemilu 2024 bisa hilang PPP-nya," jelasnya.

Tonton juga 'Wapres ke-9 Hamzah Haz Dirawat di RSPAD':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2