Terungkap! Ini Alasan MAN 22 Tur ke Yogya hingga 33 Orang Kena Corona

Isal Mawardi - detikNews
Jumat, 04 Des 2020 06:30 WIB
Poster
Ilustrasi (Foto: Edi Wahyono/detikcom)
Jakarta -

Sebanyak 33 guru dan karyawan MAN 22 Jakarta Barat (Jakbar) positif Corona usai study tour ke Yogyakarta. Kementerian Agama (Kemenag) RI memastikan madrasah ditutup sementara.

"Itu sudah lockdown madrasahnya dan sudah disemprot (disinfektan) 3 kali," ujar Direktur Guru dan Tenaga Pendidikan Madrasah Kemenag Muhammad Zain lewat sambungan telepon, Kamis (3/12/2020).

Kemenag RI, kata Zain, sudah berkoordinasi dengan Kemenag DKI maupun kepala sekolah. Zain mengatakan pihaknya sedang fokus terhadap 2 hal.

"Pertama kita betul-betul mendorong supaya mereka itu fokus kepada penyembuhan dan kesehatan mereka," imbuh Zain.

Zain mengatakan beberapa karyawan dan guru yang positif ada yang dirawat di Wisma Atlet, ada pula yang diisolasi di sejumlah rumah sakit.

Zain menuturkan pihaknya masih melakukan pendataan terkait pihak-pihak yang kontak erat dengan para guru dan karyawan MAN 22 Jakbar. Sementara itu, belum diketahui berapa siswa yang terkena Corona.

"Saya cek lagi ya tapi (siswa) akan di-swab semua. Saya belum tahu jumlah siswanya, saya berfokus pada guru," ucap Zain.

Zain masih mendalami lagi alasan pihak MAN 22 Jakbar melakukan study tour ke Yogyakarta. Namun secara garis besarnya, study tour itu dilakukan sebagai ungkapan kenang-kenangan kepada kepala sekolah yang pensiun.

"Kepala sekolah lama kan pensiun, jadi mereka melakukan perjalanan mungkin kenangan atau apa tapi ini belum saya dalam ini juga sih. Kenapa harus ke Jogja? Nanti saya bicara lagi dengan pihak yang terkait," tuturnya.

Diketahui sebelumnya, 33 guru MAN 22 Jakbar dinyatakan positif COVID-19. Mereka dinyatakan COVID setelah mereka tur di Yogyakarta pada 20 sampai 23 November 2020

Camat Palmerah, Firmanudin, mengatakan kasus positif itu diketahui ketika ada puluhan guru yang bergejala COVID-19. Tes swab dilakukan secara bertahap pada 27 November-3 Desember 2020. Hasilnya, ada 33 guru dan karyawan positif Corona.

"Guru dengan karyawan yang positif. Jumlah total pemeriksaan, 43 orang, jumlah positif 33 orang, jumlah negatif 7 orang, menunggu hasil 3 orang," kata Firman.

Simak video 'Satgas soal Pilkada: Pilihlah Pemimpin yang Taat Prokes':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2