33 Orang di MAN 22 Positif Corona, Kemenag DKI: Kunjungan ke Yogya Tak Berizin

Arief Ikhsanudin - detikNews
Kamis, 03 Des 2020 19:03 WIB
Poster
Foto: Edi Wahyono/detikcom
Jakarta -

Guru-karyawan MAN 22 Jakarta Barat (Jakbar) positif virus Corona (COVID-19) setelah berpergian ke Yogyakarta. Kantor Wilayah Kementerian Agama DKI Jakarta menyebut perjalanan guru MAN 22 Jakarta Barat ke Yogyakarta tak berizin.

"Terkait izin tidak ada, pemberitahuan misal via telepon, tidak ada. Andaikan izin pasti ditolak. Karena nggak mungkin kondisi seperti ini melakukan perjalanan," ucap ujar Kabid Pendidikan Madrasah Kanwil DKI Jakarta Nur Pawaidudin saat dihubungi, Kamis (3/12/2020).

Sesuai dengan prosedur, seharusnya mereka melakukan izin atau pemberitahuan kepada Kanwil Kemenag Jakarta Barat. Namun prosedur tersebut diabaikan oleh MAN 22 Yogyakarta.

"Pasti, kalau ke luar kota, jangankan di era pandemi. Era normal pun harus memberitahukan. Era pandemi malah nggak kasih tahu," ucapnya.

Selain itu, Nur menyebut bahwa yang dilakukan oleh MAN 22 Jakbar bukanlah study tour. Rombongan tersebut hanya rombongan dari guru karyawan tanpa murid.

"Study tour itu kan ada didapatkan dengan tur itu. Study tour itu ke satu tempat ada pengembangan diri. Ini karena ada kepala madrasah pensiun, ada apresiasi atau keinginan siapa, niat untuk membuat senang. Kalau study tour program jelas, ke Borobudur belajar sejarah. Ini kan ya bagaimana, tidak study tour. Kalau study tour kan siswa," katanya.

"Cuma guru saja, makanya saya sebut bukan study tour," ujarnya.

Menurut Nur, sebagian besar guru yang positif COVID melakukan isolasi mandiri. Hanya empat orang yang dirawat.

"Informasi, di (RSD) Wisma Atlet tiga orang, di RS satu orang. Itu informasi terakhir, sisanya sifatnya OTG (orang tanpa hejala).

Diketahui sebelumnya, 33 guru MAN 22 Jakbar dinyatakan positif COVID-19. Mereka dinyatakan COVID setelah mereka tur di Yogyakarta pada 20 sampai 23 November 2020.

Selanjutnya
Halaman
1 2