ULMWP Deklarasi Pemerintahan Sementara Papua, Golkar: Gimik Cari Perhatian!

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Rabu, 02 Des 2020 13:49 WIB
Caleg Partai Golkar Christina Aryani hadir dalam diskusi yang membahas mengenai perlindungan migran Indonesia di seluruh dunia, Jakarta, Rabu (27/3/2019).
Foto: Grandyos Zafna/detikcom
Jakarta -

United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) pimpinan Benny Wenda mendeklarasikan pemerintahan sementara Papua secara sepihak. Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Golkar, Christina Aryani, menilai hal tersebut gimik belaka.

"Tiap kali 1 Desember always the same thing, mereka kan selalu memanfaatkan momen itu. Nah sekarang masalahnya mau gimana? Lepas dari Indonesia? Ya nggak bisalah, kita mengakui NKRI itu satu," kata Christina di kompleks gedung MPR/DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (2/12/2020).

Menurut Ketua DPP Partai Golkar ini, deklarasi dari Benny Wenda cs bukanlah hal yang pertama. Namun Christina menanggap dunia internasional tetap mengakui Papua bagian dari Indonesia.

"Lalu kayak di Inggris dulu juga deklarasi, di Oxford, di sana juga mengakuinya Indonesia kita kok. Jadi memang selalu kita lihat selalu diangkat-angkat tiap 1 Desember dapat momentum untuk angkat ini," ujar ya.

Soal deklarasi terbaru dari Benny Wenda dan kawan-kawan pun, menurut Christina hanya gimik belaka mencari perhatian. Gaya kelompok mereka pun mudah ditebak.

"Mereka pasti mencoba gimik-gimik baru untuk menarik perhatian bahkan kayak di sidang PBB, itu kan kita lihat ada pattern, ada pola yang selalu diambil ya namanya orang usaha ya pasti segala sesuatu dilakukan," imbuhnya.