Djoko Tjandra Buka-bukan Urus e-KTP di Jakarta 25 Menit

Zunita Putri - detikNews
Jumat, 27 Nov 2020 00:10 WIB
Terdakwa Djoko Tjandra terlihat mengenakan E.A Mask atau Ecom Air Mask Anti Bacteria and Virus buatan Jepang untuk tangkal Corona.
Djoko Tjandra (Foto: Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra blak-blakan soal pengurusan e-KTP yang sempat menuai polemik saat dia masih menjadi buron dan mendaftar peninjauan kembali (PK) di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Djoko Tjandra mengaku mengurus data pribadi dalam waktu singkat.

Awalnya, hakim ketua Muhammad Damis menanyakan apakah Djoko Tjandra memiliki paspor Indonesia. Djoko Tjandra mengaku sudah memiliki paspor Indonesia dan juga memiliki paspor Papua Nugini yang masih aktif.

Kemudian menceritakan dia mendaftar PK di PN Jakarta Selatan pada 8 Juni 2020 didampingi Anita Kolopaking selaku pengacara. Sebelum mendaftar dia mengaku pada pagi harinya mengurus identitas diri seperti e-KTP.

"Kapan saudara saksi urus KTP?" tanya hakim Damis dalam sidang di PN Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Kamis (26/11/2020).

"Tanggal 8 Juni 2020 pagi, jam 08.00 WIB pagi. (Selesai) dalam waktu 25 menit udah selesai, lalu berangkat ke PN Jaksel lakukan daftar PK," jawab Djoko Tjandra.

Djoko Tjandra sebelumnya mengaku dibantu oleh rekan sekaligus seorang pengusaha, Tommy Sumardi untuk mengurus status DPO di imigrasinya. Djoko Tjandra juga menyebut memberikan fee sebesar Rp 10 miliar ke Tommy secara bertahap dengan uang dollar Amerika Serikat senilai USD 500 ribu dan SGD 200 ribu.

"Saya cuma pikirin red notice DPO saya dicabut, saya bisa ke Indonesia, dan segala sesuatu proses itu (pengurusan DPO) saya serahkan semua ke konsultan saya Pak Tommy," ucapnnya.

Selengkapnya di halaman berikutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2