Ini Penjelasan BMKG soal Fenomena Hujan Es di Buleleng Bali

Angga Riza - detikNews
Senin, 23 Nov 2020 17:09 WIB
Hujan es di Buleleng.
Hujan es di Buleleng. (Foto: Dok. Istimewa)
Buleleng -

Fenomena hujan es terjadi di Banjar Dinas Dadap Putih, Tista, Busungbiu, Buleleng, Bali. Hujan itu berbentuk butiran kecil yang menyerupai es dengan disertai hujan lebat.

Hujan es itu terjadi Minggu (22/11) siang. Hujan berlangsung selama kurang lebih 30 menit. Tak ada korban jiwa dan kerugian dalam fenomena hujan es tersebut.

"Sebelum hujan nampak mendung tebal yang disertai dengan angin kencang dan turun hujan lebat yang disertai dengan butiran es yang jatuh dengan diiringi hujan deras yang mengguyur sekitar lingkungan desa Tista kecamatan Busungbiu yang berlangsung kurang lebih sekitar 30 menit," kata warga bernama Luh Nopi Apriliani.

BMKG Wilayah III Denpasar menjelaskan hujan es normal terjadi di beberapa wilayah di Indonesia. Menurutnya hujan es disebabkan awan cumulonimbus.

"Untuk hujan pada dasarnya normal terjadi ya, untuk wilayah Indonesia bukan sesuatu yang luar biasa jadi lumrah terjadi walaupun wilayah tropis lumrah terjadi. Karena hujan es itu dihasilkan dari awan cumulonimbus dimana awan cumulonimbus itu pada dasarnya komponen awannya terdiri dari partikel air dan juga partikel es begitu. Jadi apabila misalkan partikel es yang ada di awan itu jatuh sampai ke permukaan nggak semuanya mencair itu yang kita sebut dengan hujan es. Kalau nanti mencair sampai bentuk air kan kita ngerasa air itu lebih dingin gitu," kata Forkester BMKG Wilayah III Denpasar, Eka Putra saat dihubungi detikcom, Senin (23/11/2020).

BMKG juga memprediksi kemungkinan hujan es di Bali terjadi kembali. Namun hal itu tergantung dari labilitas udara di daerah.

"Ya tidak menuntut kemungkinan potensi masih terjadi. Jadi kita tidak bisa juga menentukan dimana akan terjadi sifatnya agak lokal terus istilahnya tergantung labilitas udara di daerah masing masing. Kalau kita belum bisa terus terang memprediksikan dimana terjadi hujan es itu," ujar Eka.

Sementara itu, BMKG memprediksi cuaca tiga hari ke depan di wilayah bagian besar Bali masih berpotensi hujan deras pada siang dan sore hari. Masyarakat diimbau tetap mewaspadai kilat, petir serta angin kencang.

"Jadi perlu diwaspadai juga untuk potensi hujan yang terkadang disertai petir dan angin kencang. Untuk kejadian hujan es ini sebenarnya tidak perlu dikhawatirkan karena kan juga particle butiran es juga kecil-kecil jadi nggak terlalu berisiko jadi yang perlu diwaspadai adalah juga potensi lain yang disebabkan oleh awan cumulonimbus seperti halnya kilat petir dan angin kencang," ungkap Eka.

Simak juga video 'Heboh Hujan Es di Sumatera Utara':

[Gambas:Video 20detik]



(idn/idn)