Doni Monardo Sebut Zona Corona di Daerah Penyelenggara Pilkada Masih Terkendali

Eva Safitri - detikNews
Rabu, 18 Nov 2020 14:06 WIB
Ketua Gugus Tugas Nasional Percepatan Penanganan COVID-19 Letjen TNI Doni Monardo (kiri), Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kanan), Menko PMK Muhadjir Effendy (kanan) dan Menkeu Sri Mulyani (kedua kiri) mengikuti rapat kabinet terbatas yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7/2020). Rapat tersebut membahas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/Pool/wsj.
Doni Monardo (ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)
Jakarta -

Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Doni Monardo memaparkan peta zona risiko COVID-19 di wilayah yang menyelenggarakan Pilkada Serentak 2020. Berdasarkan data terbaru, tercatat ada 17 kabupaten/kota yang berada di zona merah, 215 zona sedang, dan 67 zona rendah.

"Ada 17 kabupaten/kota yang memiliki risiko tinggi, kemudian risiko sedang 215, risiko rendah 67, tidak ada kasus baru 6, dan 4 tidak terdampak," kata Doni dalam rapat bersama Komisi II DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (18/11/2020).

Doni hadir secara virtual dalam rapat. Data itu, disebutnya, merupakan catatan terakhir pada 15 November 2020.

Doni menilai proses pilkada di tengah pandemi Corona masih terkendali. Dia berharap keadaan ini bisa bertahan hingga hari pencoblosan nanti, yakni 9 Desember.

"Mudah-mudahan sampai tanggal 6 Desember, bahkan sampai 9 Desember, kita mampu menahan diri, bisa mengendalikan dengan baik, dan mengajak masyarakat semuanya untuk patuh pada protokol kesehatan," ujar Doni.

Lebih lanjut Kepala BNPB ini pun menyebut kondisi daerah yang menyelenggarakan pilkada tidak terlalu mencolok dengan daerah nonpilkada. Doni mengatakan tidak ada perbedaan yang signifikan.

"Selanjutnya kami perlihatkan, perbandingan antara daerah yang pilkada dan nonpilkada. Sebenarnya, Bapak Pimpinan, tidak terlalu mencolok, apakah daerah itu pilkada, nonpilkada, relatif tidak ada perbedaan yang signifikan," tuturnya.

"Mudah-mudahan hal ini bisa tetap dipertahankan sampai nanti kegiatan tahapan-tahapan pilkada selesai, bahkan sampai pengumuman," lanjut Doni.

Adapun 17 kabupaten/kota yang menjadi penyelenggara pilkada dengan status zona merah per 15 November adalah sebagai berikut:

Sumut
- Kota Gunungsitou
Sumbar
- Kota Payakumbuh
Kep. Riau
- Kota Tanjungpinang
Lampung
- Kota Bandar Lampung
- Pesawaran
Banten
- Kota Cilegon
Jabar
- Bandung
- Karawang
- Tasikmalaya
Jateng
- Boyolali
- Kendal
- Pemalang
- Sragen
- Sukoharjo
Kalteng
- Barito Timur
Kaltim
- Kutai Kartanegara
- Kutai Timur

Pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 sempat dibandingkan dengan kerumunan Habib Rizieq Syihab. Selengkapnya di halaman berikut.

Selanjutnya
Halaman
1 2