Brigjen TNI Teddy Dihukum Seumur Hidup Bui, Rekanan Divonis 9 Tahun Penjara

Andi Saputra - detikNews
Selasa, 10 Nov 2020 10:39 WIB
Poster
Ilustrasi terkait korupsi (Foto: ilustrasi oleh Edi Wahyono/detikcom)
Jakarta -

Mahkamah Agung (MA) menolak upaya hukum luar biasa Peninjauan Kembali (PK) Brigjen Teddy Hernayedi yang korupsi anggaran alutsista 2010-2014. Alhasil, Teddy tetap dihukum penjara seumur hidup karena merugikan negara ratusan miliar rupiah. Bagaimana dengan rekanan sipil?

Berdasarkan putusan yang dilansir website MA, Selasa (10/11/2020), Teddy menggembosi anggaran Kementerian Pertahanan dengan cara sedemikian rupa. Salah satu caranya dana yang melibatkan pihak ketiga dibuat sedemikian rupa sehingga anggaran bocor.

Nah, salah satu perusahaan yang bekerjasama dalam perbaikan pesawat tempur itu adalah PT Mega Persada Prima (MPP) dengan Dirut MPP yaitu Perdana Putra Mohede. Perdana kemudian disidik oleh Kejaksaan Agung (Kejagung) dan didudukkan di PN Jakpus untuk diadili.

Pada 2 Oktober 2020, PN Jakpus menjatuhkan hukuman 9 tahun penjara dan denda Rp 500 juta terhadap Perdana. PN Jakpus juga memerintahkan Perdana mengembalikan uang yang dikorupsi sebesar USD 1.059.043, jika tidak dibayar diganti dengan pidana penjara pengganti 2 tahun.

Bagaimana modusnya?

Menurut Kapuspenkum Kejaksaan Agung Hari Setiyono, kejadian itu terjadi pada 2012. Saat itu sebuah perusahaan asuransi menyetujui penjaminan L/C impor bagi PT MPP selaku agen dari Celler Resources Singapura untuk melaksanakan pekerjaan jasa perbaikan mesin pesawat Sukhoi antara TNI AU dengan Celler Resources Singapura.

Namun pada kenyataannya dalam surat jaminan L/C insurance ini, terdapat perusahaan yang menjadi beneficiary party sehingga yang membelanjakan barang dan berurusan dengan supplier bukan dari pihak PT MPP. Oleh sebab itu, negara menjadi rugi.

Di kasus itu, bawahan Brigjen TNI Teddy, Kolonel Adm Irwan juga diadili dengan hukuman 4,5 tahun penjara. Saat itu Irwan menjabat sebagai Kepala Sub Bidang Pembiayaan Luar Negeri (Kasubbid Bialugri).

(asp/dhn)