Buaya Raksasa Ditangkap, BKSDA Babel: 13 Orang Tewas-19 Buaya Mati Sejak 2016

Deni Wahyono - detikNews
Rabu, 28 Okt 2020 14:28 WIB
Buaya berukuran jumbo dengan berat 700 kg ditangkap di Babel.
Buaya berukuran jumbo dengan berat 700 kg ditangkap di Babel. (Dok Polsek Sungaiselan)
Bangka Tengah -

Buaya dengan berat 700 kg ditangkap di Desa Pangkal Raya, Kecamatan Sungaiselan, Kabupaten Bangka Tengah, Bangka Belitung (Babel), karena dinilai bikin resah dan menyerang warga. Konflik antara manusia dan buaya yang kembali terjadi ini menjadi sorotan Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) dan Yayasan Konservasi Pusat Penyelamatan Satwa Alobi Foundation Babel.

Kepala Resort Bangka, BKSDA Bangka Belitung, Septian Wiguna mengatakan pada dasarnya Babel memiliki sebaran habitat buaya yang banyak.

"Jadi kalau kemunculan ya memang habitatnya. Konflik yang jadi masalahnya. Kalau terkait kerusakan habitatnya perlu ada kajian ya. Sebagian besar habitat buaya ada di sungai-sungai, bukan kewenangan kami untuk menilai," kata Septian saat dihubungi detikcom, Rabu (28/10/2020).

Kerapnya kemunculan buaya di Babel, kata Septian, karena adanya tumpang-tindih ruang aktivitas. Wilayah teritori buaya bersinggungan dengan aktivitas masyarakat.

Berdasarkan data dari BKSDA Babel, untuk wilayah Bangka total ada 23 titik habitat buaya di tiga kabupaten, yakni di Kabupaten Bangka Tengah ada 7 habitat, Bangka Selatan 6, dan Kabupaten Bangka 10.

"Kalau untuk korban berdasarkan catatan kami 13 meninggal dari manusia dan 19 mati dari buaya, sejak 2016," ungkapnya.

Pihak BKSDA Bangka Belitung menyayangkan penangkapan buaya menggunakan pancing. Meskipun meresahkan warga.

"Kita semua tahu buaya mungkin meresahkan manusia, tapi bila kita bisa mengerti bahasa buaya, mungkin mereka juga sedang resah. Mungkin Makanannya semakin sedikit, rumahnya semakin sempit, dan lain-lain," ujarnya.

"Karena kita spesies manusia, jadi menilai buaya yang meresahkan. Bijaknya sebagai makhluk yang jauh lebih berakal dari buaya, sudah semestinya berbagai pihak ikut berpikir mencari solusinya jangan dibiarkan hukum rimba terjadi (manusia-buaya)," imbuhnya.

Simak video 'Penampakan Buaya Raksasa di Bangka Belitung':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2