Pekerja Ambulans Tolak PHK Bubarkan Diri, Ancam Demo Anies Lagi Pekan Depan

Muhammad Ilman Nafian - detikNews
Kamis, 22 Okt 2020 16:28 WIB
Demo pekerja ambulans di depan kantor Anies bubarkan diri
Demo pekerja ambulans di depan kantor Anies bubarkan diri. (Ilman/detikcom)
Jakarta -

Perkumpulan Pekerja (PP) Ambulans Gawat Darurat (AGD) Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, yang berunjuk rasa di depan Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, kini telah membubarkan diri. Saat ini, sudah tak ada massa lagi di lokasi.

Pantauan detikcom, Kamis (22/10/2020), massa membubarkan diri sekitar pukul 15.40 WIB. Mereka bubar setelah perwakilan dari massa selesai bertemu dengan Pemprov DKI.

Sekjen PP AGD Dinkes DKI Jakarta M. Samsudin mengatakan ada 5 orang yang bertemu dengan perwakilan dari Pemprov DKI. Dari pertemuan itu, Pemprov DKI menyebut akan melakukan kajian dari apa yang disampaikan perwakilan massa.

"Tadi ketemu dengan kepala Kesbangpol DKI Jakarta, dengan Plt Sekdis (Dinkes) dan dua orang dari Disnakertrans tadi diputuskan bahwa akan ada kajian ulang dalam waktu dekat mengenai semua tuntutan kita baik dari serikat, baik dari pemutusan kerja sepihak termasuk, pemberian SP2 yang tidak mendasar," ujar Samsudin kepada wartawan di lokasi.

Samsudin mengatakan, apabila dalam waktu tiga hari kerja tidak ada tindak lanjut dari Pemprov DKI, PP AGD Dinkes DKI akan kembali berunjuk rasa di depan kantor Anies Baswedan dengan massa yang lebih besar. Rencananya, mereka akan kembali melakukan aksi pada Rabu (28/10) bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda.

"Kami beri waktu tiga hari ke depan, belum juga ada arahan, maka kami akan turun kembali dengan kekuatan lebih besar lagi. Antara Rabu (turun aksi lagi), Sumpah Pemuda itu," katanya.

Sebelumnya, pengurus PP AGD Dinkes DKI Jakarta Abdul Adjis menjelaskan awal mula terjadi masalah di kalangan internalnya itu ketika pimpinan mereka membubarkan perkumpulan serikat pekerja mereka. Hal itu disebutkannya terjadi pada akhir 2019.

"Kami tenaga kesehatan di bawah Pemprov DKI Jakarta unit Ambulans Gawat Darurat Dinas Kesehatan DKI Jakarta, kami tenaga kesehatan yang sedang kisruh, sedang berselisih dengan pimpinan kami. Kisruhnya dimulai tahun lalu, di akhir tahun lalu, yang dimulai oleh pimpinan kami yang membubarkan perkumpulan kami," ujar Adjis di lokasi, Kamis (22/10).

Dalam kesempatan itu, Adjis menyuarakan tuntunan massa agar Pemprov DKI menyediakan alat pelindung diri (APD) yang layak bagi petugas AGD. Menurutnya, APD yang layak sering tidak didapatkan oleh karyawan AGD.

"Kami menyuarakan mengenai hak-hak normatif tenaga kesehatan. Satu, APD yang layak, itu sering tidak kami dapatkan," ucapnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2