Naskah Final UU Ciptaker 1.035 Halaman: Ada Tambahan Ayat 6 di Pasal 79

Danu Damarjati - detikNews
Senin, 12 Okt 2020 14:51 WIB
Ribuan buruh Astra Daihatsu melakukan aksi unjuk rasa di kawasan Pabrik Astra, Sunter Jakarta Utara, Kamis (8/10). Dalam aksi itu mereka menolak UU Cipta Kerja atau Omnibus Law
Foto ilustrasi buruh demo omnibus law UU Cipta Kerja. (Pradita Utama/detikcom)
Jakarta -

Draf final omnibus law UU Cipta Kerja sudah tersedia. Di dalamnya, ada perubahan pasal mengenai perusahaan yang bisa memberi istirahat panjang bagi buruhnya.

Ketentuan ini termuat dalam 'Bagian Kedua: Ketenagakerjaan'. Bagian ini mengubah ketentuan dalam UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Draf final UU Cipta Kerja ini berisi 1.035 halaman, yang didapat detikcom pada Senin (12/10/2020). Kini detikcom membandingkannya dengan draf sebelumnya, tertanggal 5 Oktober 2020, yang berisi 905 halaman.

Perbedaan terletak pada ketentuan soal istirahat panjang yang termuat dalam Pasal 79 UU Cipta Kerja. Pada versi draf 905 halaman, Pasal 79 dalam Bagian Kedua: Ketenagakerjaan ini berisi 5 ayat. Pada versi draf final 1.035 halaman, Pasal 79 berisi enam ayat.

Ayat ke-6 yang ditambahkan dalam Pasal 79 itu mengatur perusahaan yang diperbolehkan memberikan istirahat panjang bagi buruh-buruhnya. Ketentuan bakal diatur dengan Peraturan Pemerintah (PP).

Tonton video 'Jokowi: Tidak Puas-Menolak Omnibus Law, Silakan Ajukan ke MK':

[Gambas:Video 20detik]



Berikut ini perbandingannya: