ICW Nilai Tuntutan Seumur Hidup Eks Dirkeu Jiwasraya Bisa Beri Efek Jera

Yulida Medistiara - detikNews
Jumat, 25 Sep 2020 09:56 WIB
Kurnia Ramadhana
Peneliti ICW Kurnia Ramadhana (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Mantan Direktur Keuangan PT Asuransi Jiwasraya, Hary Prasetyo, dituntut jaksa penuntut umum dengan hukuman penjara seumur hidup. ICW menilai tuntutan maksimal tersebut dapat memberikan efek jera bagi pelaku korupsi.

Peneliti ICW, Kurnia Ramadhana, mengatakan pemberian efek jera dapat terlihat dari 3 hal di persidangan. Pertama, dalam dakwaan yang menerapkan pasal yang mengganjar dengan hukuman maksimal, kedua dalam tuntutan yang juga menuntut pelaku korupsi dengan pidana maksimal.

"Pemberian efek jera akan terlihat dari 3 hal dalam konteks persidangan. Tuntutan yang juga tinggi, baik untuk pemidanaan penjara maupun uang pengganti," kata Kurnia saat dihubungi, Jumat (25/9/2020).

Selain dakwaan dan tuntutan, ICW menilai vonis hakim juga dapat memberikan efek jera bagi koruptor. Dengan demikian, ICW menyebut bila terdakwa dituntut pidana maksimal dapat mencerminkan penegakan hukum yang mempresentasikan pemberian efek jera.

"Jadi, jika ada terdakwa dituntut maksimal oleh JPU, maka hal itu mencerminkan perspektif pemberian efek jera yang baik dari penegak hukum. Fase akhirnya tinggal pada majelis hakim, tentu ICW berharap Hakim pada Pengadilan Tipikor juga dapat menghukum berat pelaku kejahatan korupsi," ungkap Kurnia.

Sebelumnya, mantan Direktur Keuangan PT Asuransi Jiwasraya, Hary Prasetyo, dituntut jaksa penuntut umum dengan hukuman penjara seumur hidup. Hary juga dihukum membayar denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan.

Jaksa mengatakan Hary bersama dengan mantan Kepala Divisi Investasi dan Keuangan PT Asuransi Jiwasraya, Syahmirwan, menerima suap yang digunakan untuk kepentingan pribadinya. Perbuatan Hary dilakukan bersama Syahmirwan dan mantan Dirut Jiwasraya Hendrisman Rahim telah merugikan negara sebesar Rp 16 triliun.

"Berdasarkan rangkaian fakta hukum, ketiga terdakwa telah melakukan investasi saham dari periode 2008 sampai 2018 sehingga telah memperkaya Rp 10 triliun dan juga memperkaya Benny Tjokro Rp 6 triliun," tutur jaksa.

"Bahwa terdakwa telah merugikan negara Rp 16.807.283.375.000,00," imbuhnya.

Selain eks Dirkeu Jiwasraya yang dituntut pidana penjara seumur hidup, terdakwa lain dalam kasus ini, yaitu Direktur PT Maxima Integra, Joko Hartono Tirto, dituntut jaksa dengan penjara seumur hidup dan denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan. Joko diyakini jaksa terbukti melakukan korupsi dan memperkaya diri bekerjasama dengan Benny Tjokro dkk dan tiga pejabat PT Asuransi Jiwasraya senilai Rp 16 triliun.

"Menuntut supaya dalam perkara ini majelis hakim Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang mengadili untuk memutuskan: Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama," kata jaksa penuntut umum, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakpus, Kamis (24/9).

(yld/dhn)