Jadi Tersangka, Prada Ilham Ditahan di Denpom Jaya 2 Cijantung

Luqman Nurhadi Arunanta - detikNews
Rabu, 09 Sep 2020 14:56 WIB
Danpuspomad Letjen Dodik Wijanarko dalam konferensi pers kasus penyerangan Polsek Ciracas
Danpuspomad Letjen Dodik Wijanarko dalam konferensi pers kasus penyerangan Polsek Ciracas (Luqman/detikcom)
Jakarta -

Prada Muhammad Ilham ditetapkan sebagai tersangka kasus penyerangan Polsek Ciracas oleh Penyidik Pomdam Jaya. Ilham selanjutnya ditahan di Denpom Jaya 2, Cijantung, Jakarta Timur.

"Dengan sudah ditetapkan sebagai tersangka, saat ini Prada MI dilakukan penahanan di Denpom Jaya 2 Cijantung Pomdam Jaya," kata Danpuspomad Letjen Dodik Wijanarko dalam konferensi pers di Markas POM TNI AD, Rabu (9/9/2020).

Setelah proses penyelidikan dan penyidikan selesai, lanjut Dodik, perkara Prada Ilham akan dilimpahkan ke pengadilan militer. Namun Dodik belum bisa memastikan kapan berkas perkaranya akan dikirim.

"Bila nanti proses penyelidikan dan penyidikan dianggap selesai dan lengkap maka proses perkaranya akan dikirim ke orditur militer untuk ditindaklanjuti dengan proses peradilan militer," ujar Dodik.

Prada Ilham ditetapkan sebagai tersangka karena diduga telah menyebarkan berita bohong yang memicu keonaran. Alasan Prada Ilham berbohong kepada rekan-rekannya karena takut ketahuan minum minuman keras sebelum terjadi kecelakaan.

"Setelah dilakukan pemeriksaan secara maraton oleh penyidik, maka pada 5 September 2020, statusnya ditetapkan sebagai tersangka dengan tuduhan pasal yang dilanggar sebagai berikut: Pasal 14 Ayat 1 juncto Ayat 2 UU Nomor 1 Tahun 1948 tentang peraturan hukum pidana," ucap Dodik.

Selain itu, Prada Ilham merasa malu kepada pimpinannya terkait kecelakaan yang dialaminya karena pengaruh alkohol. Prada Ilham juga merasa bersalah karena motor pimpinannya yang ia gunakan rusak.

"Takut merasa bersalah karena akibat kejadian tersebut sepeda motor jenis Honda Blade warna hitam nopol B-3580-TZH yang dipinjamkan oleh pimpinannya mengalami rusak, serta takut diproses hukum karena saat mengendarai sepeda motor tidak memiliki SIM C dan tidak membawa STNK," imbuhnya.

Tonton Ada 16 Korban Penganiayaan Oknum TNI di Ciracas, 83 Unit Kerusakan':

[Gambas:Video 20detik]



(knv/knv)