9 Hari Berstatus Zona Merah, Kota Bogor Kembali ke Zona Oranye

M Solihin - detikNews
Senin, 07 Sep 2020 07:46 WIB
Ketua GTPP COVID-19 Kota Bogor, Dedie A. Rachim
Dedie A Rachim (Foto: Istimewa)
Bogor -

Setelah sembilan hari menyandang status zona merah atau wilayah dengan risiko tinggi penularan COVID-19, Kota Bogor kini kembali berstatus zona oranye, atau wilayah dengan risiko sedang penularan COVID-19.

"Alhamdulillah, Kota Bogor kembali ke status zona oranye. Meski ada pergerakan ke arah yang lebih baik, kita harus mampu menurunkan terus tingkat risiko secara maksimal," kata Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Bogor Dedie A Rachim, Senin (7/9/2020).

Dedie menyebut, penetapan status Kota Bogor sebagai zona oranye penyebaran COVID-19 setelah memenuhi sedikitnya 11 indikator. Salah satunya tingkat kesembuhan dan okupansi ranjang di rumah sakit rujukan, serta angka reproduksi kasus virus COVID-19, baik reproduksi efektif (Rt) maupun reproduksi awal (R0).

"Ada 11 indikator. Tapi salah satunya Rt atau R0, tingkat kesembuhan, okupansi bed di RS dengan kapasitas terpasang," sebut Dedie.

Meski sudah kembali ke zona oranye, lanjut Dedie, pembatasan sosial berskala mikro dan komunitas (PSBMK) masih tetap diberlakukan hingga 11 September 2020 mendatang.

"Untuk PSBMK akan diteruskan atau dicabut masih menunggu evaluasi menyeluruh tanggal 10 mendatang," papar Dedie.

Selanjutnya
Halaman
1 2