Gerindra DKI: Kebijakan Anies Cukup Toleran, Tak Ada yang Intoleran

Muhammad Ilman Nafi'an - detikNews
Selasa, 11 Agu 2020 08:29 WIB
M. Taufik mengatakan kampanye terbuka ini akan diawali dengan salat Subuh berjemaah.
Foto M Taufik (Lamhot Aritonang/detikcom)
Jakarta -

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Fraksi Gerindra Mohamad Taufik menilai pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang meminta publik menunjukkan kebijakannya yang bersifat intoleran sebagai bentuk introspeksi. Menurutnya, kebijakan yang selama ini dilakukan sudah baik.

"Sebagai introspeksi boleh saja, tapi saya ingin sampaikan kepada Pak Anies, apa yang sudah dilakukan sudah baik," ujar Taufik saat dihubungi, Selasa (11/8/2020).

Taufik menganggap keliru apabila ada yang menyatakan kebijakan Anies intoleran. Menurutnya, Anies turut mengikuti proses peletakan batu pertama rumah ibadah Hindu etnis Tamil di Kalideres, Jakarta Barat pada (14/2).

"Saya kira kalau ada yang mengatakan itu agak keliru. Kebijakannya Anies cukup toleran, misalkan sepanjang sejarah, baru ada dan peletakan batu pertama (rumah ibadah) orang Hindu di Jakarta Barat, itu kan sepanjang sejarah," katanya.

Selain itu, kata Taufik, pada masa kepemimpinan Anies, baru pertama kali perayaan Natal digelar di sepanjang Jalan MH Thamrin. Ini juga termasuk kebijakan toleransi.

"Pertama kali perayaan Natal sekarang boleh di sepanjang Jalan Thamrin, kemarin itu kan. Saya kira nggak ada (kebijakan yang intoleran)," katanya.

Sebelumnya, Anies meminta siapa saja menunjukkan bukti jika ada kebijakan yang intoleran. Anies mengaku baru kali ini dia menyatakan hal tersebut.

"Setelah 2 tahun saya di Jakarta, baru saya tawarkan pertanyaan balik, tolong ditunjukkan selama 2 tahun ini kebijakan mana yang intoleran, tolong ditunjukkan, kebijakan mana yang diskriminatif, tolong ditunjukkan fakta mana yang bisa membenarkan imajinasi bahwa gubernur dan pemerintahan adalah gubernur pemerintahan intoleran," ujar Anies dalam acara Memoar Pilkada DKI 2017 yang disiarkan di channel YouTube Mardani Ali Sera seperti dilihat detikcom, Senin (10/8).

Tonton video 'Anies Pertanyakan Soal Framing Kebijakan yang Intoleran di Jakarta':

[Gambas:Video 20detik]



(zap/zap)