Fadli Zon: Kalau Jokowi Kangen Nanti Saya Kritik Pedas

Nur Azizah Rizki Astuti - detikNews
Kamis, 23 Jul 2020 14:34 WIB
Fadli Zon
Fadli Zon (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku kangen terhadap kritik dari Fahri Hamzah. Apakah Fadli Zon yang selama ini jadi duo kritikus Jokowi bareng Fahri Hamzah bakal berani kembali mengkritik Presiden?

Duo Fadli-Fahri dikenal vokal melontarkan kritik ke pemerintahan Jokowi saat keduanya menjabat Wakil Ketua DPR periode 2014-2019. Waktu berganti, kini Fahri tak lagi duduk di kursi wakil rakyat dan kini menjabat Wakil Ketua Umum Partai Gelora.

Di sisi lain, Fadli masih duduk sebagai anggota Komisi I DPR dan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, partai yang kini tergabung dalam koalisi pemerintahan Jokowi. Apakah Jokowi juga kangen terhadap kritik Fadli?

"Nggak pernah ngomong tuh, nanti kalau kangen nanti kritik saya tambah pedas lagi," kelakar Fadli saat dihubungi, Kamis (23/7/2020).

Menurut Fadli, kritik kepada pemerintah adalah bagian dari demokrasi. Mengkritik sesuatu yang salah disebutnya sebagai salah satu bentuk rasa sayang kepada negara.

"Ya kan ini bagian dari demokrasi. Saya kira kalau kita mengkritik yang salah supaya itu menjadi benar, itu tanda kita sayang pada negara, sayang kepada rakyat. Tapi kalau membiarkan barang menjadi makin lama makin busuk, itu tanda kita sebenarnya tidak setia pada cita-cita bangsa," ujarnya.

Fadli mengatakan kritik adalah bagian penting dari demokrasi. Ungkapan kerinduan terhadap kritik dinilainya justru menunjukkan bahwa pemerintah membuat rakyatnya takut memberikan kritik.

"Orang tidak ada kritik lagi kemudian diam itu malah bisa membahayakan demokrasi, apakah itu tanda-tanda ketakutan atau tanda-tanda apatisme. Jadi kritik itu menurut saya adalah bagian yang sangat penting di dalam demokrasi, apalagi memang mengkritik kebijakan-kebijakan yang dianggap merugikan rakyat," kata Fadli.

"Memang ada ketakutan orang yang dianggap kritis dikriminalisasi, dipersekusi, kan udah terlalu banyak contohnya. Sehingga ada juga data yang mengatakan bahwa indeks demokrasi kita itu menurun kemudian masyarakat juga merasa ada intimidasi ketakutan di dalam melakukan kritik kepada pemerintah, kan ada itu. Jadi mereka juga takut dikriminalisasi, dipersekusi, ada perasaan-perasaan itu yang muncul di tengah publik gitu, karena memang ada upaya-upaya untuk meredam kritik itu," imbuhnya.

Tonton video 'Berikut 18 Lembaga 'Receh' yang Dibubarkan Jokowi':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2