Ini Analisis BMKG soal Gempa M 5,1 yang Guncang Bantul

Tim detikcom - detikNews
Senin, 13 Jul 2020 07:58 WIB
Ilustrasi BMKG (Eva Safitri/detikcom)
Foto: Ilustrasi BMKG (Eva Safitri/detikcom)
Jakarta -

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memutahirkan informasi gempa bumi dengan magnitudo (M) 5,2 di Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menjadi M 5,1. Gempa ini termasuk jenis gempa dangkal akibat adanya aktivitas subduksi.

Gempa dilaporkan terjadi pada dini hari tadi sekitar pukul 02.50 WIB. Episenter terletak pada koordinat 8,73 Lintang Selatan dan 109,88 Bujur Timur, atau tepatnya di Samudra Hindia Selatan Jawa pada jarak 101 Km arah selatan Kulonprogo pada kedalaman 46 Km.

"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa dangkal akibat aktivitas subduksi Lempang Indo-Australia yang menunjam ke bawah Lempeng Eurasia," kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, dalam keterangannya, Senin (13/7/2020).

Gempa dirasakan skala MMI II hingga III di Pacitan, Purworejo, Yogyakarta, hingga Wonogiri. Daryono mengatakan gempa ini memiliki mekanisme pergerakan naik yang menjadi ciri khas gempa akibat tumbukan lempeng di zona megathrust.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa ini memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault) yang merupakan ciri khas gempa akibat tumbukan lempeng di zona megathrust. Guncangan gempa ini dirasakan di Pacitan, Purworejo, Yogyakarta, dan Wonogiri. Meskipun Shakemap BMKG menunjukkan guncangan terjadi dalam wilayah luas dari Pangandaran hingga Pacitan," ujar Daryono.

BMKG mencatat gempa ini tidak berpotensi menimbulkan tsunami. Sementara, belum ada laporan mengenai dampak gempa.

BMKG menginformasikan gempa terjadi sekitar pukul 02.50 WIB. Pusat gempa berada di laut, 105 Km barat daya Bantul. Pusat gempa berada di koordinat 8,73 Lintang Selatan dan 109,88 Bujur Timur pada kedalaman 10 km.

"Hingga saat ini, belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa ini tidak berpotensi tsunami. Hingga pukul 03.15 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa susulan (aftershock)," imbuhnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2