Round-Up

Perjalanan Kasus Eks Bendahara Brimob hingga Divonis 2,5 Tahun

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 11 Jul 2020 08:38 WIB
Sidang vonis eks bendahara Brimob Polda Sulsel
Foto: Sidang vonis eks bendahara Brimob Polda Sulsel (Muhammad Nur/detikcom)
Makassar -

Eks Bendahara Satuan Brimob Iptu Yusuf Purwantoro divonis 2 tahun 6 bulan penjara oleh majelis hakim PN Makassar, Sulawesi Selatan. Ia terbukti bersalah melakukan penipuan terhadap teman masa kecilnya.

"Menyatakan terdakwa secara sah dan meyakinkan terbukti melanggar pasal 372, 278 KHUP dan dijatuhkan hukuman badan selama 2 tahun 6 bulan, dipotong masa tahanan," kata Hakim Ketua Zulkifli, di ruang sidang Kamis (9/7/2020).

Terseretnya Yusuf dalam ranah hukum ini bermula ketika ia diperintahkan atasannya, Mantan Kepala Satuan Brimob Polda Sulsel Kombes Totok Lisdiarto untuk mencari pinjaman untuk pengurusan pembebasan dan penjualan tanah seluas 5,6 hektare. Yusuf pun meminjam kepada teman masa kecilnya, Wijaya, sebesar Rp 1 miliar pada Mei 2018.

"Yusuf mengaku meminjam uang untuk membayar dana tunjangan kinerja personel Brimob. Saya percaya Yusuf, karena teman SMP, posisinya sebagai bendahara, dan mengiming-imingi bonus smart phone," kata Wijaya.

Tonton juga ' Kejagung Eksekusi Uang Tunai Rp 97 M di Kasus Honggo Wendratno':

[Gambas:Video 20detik]

Yusuf menjanjikan akan mengembalikan uang kepada Wijaya pada 1 Juni 2018. Namun nyatanya Yusuf tak membayar tepat waktu. Wijaya telah berulang kali meminta uangnya dikembalikan, namun tidak ada itikad baik dari Yusuf.

Selanjutnya
Halaman
1 2