PSBB Transisi DKI Segera Berakhir, Penerapan Ganjil-Genap Masih Dikaji Polisi

Farih Maulana Sidik - detikNews
Rabu, 01 Jul 2020 14:33 WIB
Himbauan bekerja dari rumah untuk meminimalisir persebaran virus corona berdampak pada arus lalu lintas yang lebih sedikit. Seperti terlihat di Jalan Sudirman, Jakarta.
Ilustrasi (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi di DKI Jakarta segera berakhir 2 Juli 2020. Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya masih mengkaji kebijakan penerapan kebijakan ganjil-genap di DKI Jakarta.

"Ganjil-genap sampai sekarang masih menunggu gubernur. Tentu pemerintah bersama Dirlantas PMJ kita akan mengkaji. Jadi sampai saat ini masih kita kaji apakah ganjil-genap akan diberlakukan atau tidak sekarang masih belum," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogi kepada wartawan di kantornya, Jakarta, Rabu (1/7/2020).

Sambodo khawatir jika ganjil genap segera diterapkan aturan jaga jarak di kendaraan umum semakin tidak terkendali. Di sisi lain, aturan menjaga jarak duduk di dalam kendaraan juga masih berlaku.

"Karena apa? Karena kita kan berupaya supaya tetap menjaga physical distancing di kendaraan umum ya, kalau misal kita aktifkan," katanya.

"Misal hari ini tanggal ganjil penumpang pemilik kendaraan di tanggal genap tentu dia akan mengalihkan ke angkutan umun. Jadi takutnya nanti justru physical distancing 50 persen di angkutan umum tidak terjaga," sambungnya.

Lebih jauh Sambodo menyebut volume kendaraan di Jakarta berangsur kembali normal di masa PSBB transisi. Hal itu terlihat dari sejumlah titik ruas jalan di Jakarta yang sudah kembali pada di pagi dan sore hari serta data jumlah kendaraan yang melintas di jalan tol yang terus bertambah.

"Kalau volume kendaraan di mana masa PSBB transisi ini memang sudah hampir mendekati normal," katanya.

Namun, kata Sambodo, upaya pemerintah pusat menerapkan pengaturan jam kerja 2 gelombang sedikitnya berpengaruh dalam mengurangi penumpukan di KRL. "Ini saya rasa cukup membantu, terutama bagi penumpang angkutan umum yang setiap pagi komuter bergerak dari arah kota-kota di sekitar Jakarta, masuk Jakarta," pungkasnya.

(fas/mea)