Legislator NTT Nilai 'Kawin Tangkap' Berdampak Buruk bagi Wanita di Sumba

Tim detikcom - detikNews
Senin, 29 Jun 2020 13:49 WIB
Rustic white wooden wedding directional sign and flower wreath in the garden.
Ilustrasi Pernikahan (iStock)
Kupang -

Video yang menunjukkan 'kawin tangkap' di Kabupaten Sumba Tengah, Nusa Tenggara Timur (NTT), beredar di media sosial. Legislator dari NTT bicara soal 'kawin tangkap' itu.

Anggota Komisi IX DPR RI dari Daerah Pemilihan Sumba Ratu Ngadu Bonu Wulla mengaku prihatin praktik kawin tangkap sampai sekarang masih terjadi di Pulau Sumba.

Sebagai perempuan, dia mengaku bisa merasakan kekhawatiran dan ketakutan yang menghantui perempuan-perempuan di Pulau Sumba akibat praktik yang dijalankan dengan mengatasnamakan budaya itu. Dia mengatakan praktik kawin tangkap telah membuat hak perempuan di Sumba terampas.

"Saya sebagai seorang perempuan dan juga berasal dari Sumba saya tidak setuju dengan budaya ini jika dipertahankan karena memang sangat berdampak buruk pada kaum perempuan di Sumba," kata Ratu Ngadu, seperti dilansir Antara, Senin (29/6/2020).

Selain itu, Ketua DPRD Nusa Tenggara Timur Emilia Nomleni mengemukakan praktik kawin tangkap telah menimbulkan ketakutan bagi perempuan dan anak-anak perempuan di Sumba.

Dia mengatakan orang-orang yang tidak merasakan langsung dampak praktik kawin tangkap mungkin bisa menganggapnya sebagai hal biasa, namun tidak demikian dengan perempuan yang mengalami atau menyaksikannya langsung.

"Tentu saja praktik ini juga akan berdampak pada kehidupannya setelah menikah nanti. Tetapi sebenarnya praktik ini juga sebenarnya tidak boleh," kata politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu.

Selanjutnya
Halaman
1 2