Round-Up

Ragam Kriteria Daerah yang Boleh Terapkan New Normal di Tengah Wabah

Tim Detikcom - detikNews
Kamis, 28 Mei 2020 05:09 WIB
Doni Monardo
Doni Monardo (Foto: Dok. BNPB)
Jakarta -

Pemerintah tengah menggodok protokol tatanan normal yang baru atau new normal di tengah pandemi virus Corona baru (COVID-19). Ada dua kriteria daerah yang akan menerapkan new normal.

"Adapun untuk daerah yang nantinya akan dibuka, dapat kami sampaikan ada 2 kriteria di sini," kata Ketua Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo saat konferensi pers di YouTube Setpres, Rabu (25/7/2020).

Kriteria pertama adalah daerah-daerah yang sama sekali belum ada kasus Corona. Tercatat, terdapat sebanyak 110 kabupaten/kota di mana terdiri dari 87 di wilayah daratan, dan 23 di wilayah kepulauan, kemudian kecuali Papua.

"Makanya yang akan nantinya diberikan tawaran untuk membuka adalah 87 kabupaten/kota, yaitu 65 di wilayah daratan, dan 22 di wilayah kepulauan," jelas Doni.

Doni mengatakan daerah-daerah yang akan dibuka atau dilonggarkan aktivitasnya adalah daerah yang nyaris steril. Meski begitu, Doni meminta semua daerah tetap waspada dari Corona.

"Daerah-daerah ini nyaris steril dari ancaman COVID, tetapi belum tentu selamanya akan tetap aman," ucapnya.

Alasan mengapa daerah itu nyaris steril dari kasus Corona adalah tingginya tingkat kesadaran masyarakat dan kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan. Daerah ini, kata Doni, juga daerah yang jarang dikunjungi oleh wisatawan asing.

"Minggu lalu kami telah komunikasi dengan para pimpinan dan bupati, wali kota tentang kenapa daerah mereka aman COVID, setelah pemaparan yang diberikan, maka dapat disimpulkan bahwa yang pertama tingkat kesadaran dan kepatuhan masyarakat tinggi, kemudian kerja sama antar-tokoh di daerah, baik pemerintah daerah maupun unsur tokoh nonformal lainnya sampai tingkat RT dan RW," jelasnya.

Pemerintah Sampaikan Kriteria Daerah Indikasi New Normal:

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2 3