PB IDI Soal 109 Nakes di Ogan Ilir Dipecat: Sepertinya Misinformasi Saja

Farih Maulana Sidik - detikNews
Jumat, 22 Mei 2020 08:43 WIB
Ratusan ribu kasus COVID-19 di Italia membuat tenaga kesehatan khususnya para dokter dan perawat harus bekerja ekstra guna menyelamatkan nyawa warganya. Beginilah potret kesehariannya.

AP Photo/Domenico Stinellis
Ilustrasi Tenaga Kesehatan (Foto: AP/Domenico Stinellis)
Jakarta -

Sebanyak 109 tenaga kesehatan (nakes) di RSUD Ogan Ilir, Sumatera Selatan, dipecat karena menolak menangani pasien yang terinfeksi virus Corona (COVID-19). Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) menyebut dalam kasus tersebut ada misinformasi yang terjadi.

"Sepertinya ada misinformasi saja yang terjadi dan di sana sudah ada upaya untuk melakukan mediasi dan mencari titik temu dan langkah-langkah antisipatif ke depan seperti apa sehingga semua pihak bisa bekerja dengan baik," kata Humas PB IDI dr Halik Malik saat dihubungi, Kamis (21/5/2020).

Halik mengatakan saat ini sudah terjadi proses mediasi antara pihak-pihak terkait. Dia menilai komunikasi yang tidak terjalin dengan baik merupakan dinamika yang sering terjadi di lapangan yang harus diperbaiki bersama-sama.

"Jadi memang antara pemerintah dan otoritas kesehatan itu perlu sinergi dalam upaya penanggulangan masalah-masalah kesehatan di wilayah tersebut. Terutama yang saat ini kita hadapi pandemi Corona," katanya.

"Saya kira di tiap daerah juga terjadi ada kadang-kadang koordinasi yang belum baik, kemudian komunikasi yang belum sinergis, saya kira masalah itu yang saat ini mendesak untuk dibenahi sehingga semua pihak lebih harmonis dan sinergis lagi," sambungnya.

Tonton video IDI Optimistis Pandemi COVID-19 Tuntas Akhir Juni Ini, Asalkan...:

Selanjutnya
Halaman
1 2