Muncul Opsi Cuti Lebaran Diganti di Idul Adha, IDI: Diharapkan Corona Mereda

Rolando Fransiscus Sihombing, Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Selasa, 05 Mei 2020 07:21 WIB
Ketua Umum IDI Daeng M Faqih
Ketua IDI Daeng M Faqih (Foto: Zaky 20detik)
Jakarta -

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) angkat bicara soal pemerintah yang mengkaji tanggal cuti Lebaran tahun ini beriringan dengan Idul Adha. IDI menilai bergesernya cuti Lebaran itu diharapkan ketika kasus virus Corona sudah mereda.

"Malah saya bilang kalo cuti digeser ke Idul Adha mungkin diharapkan (kasus Corona) sudah mereda," kata Ketua IDI, Daeng M. Faqih saat dihubungi, Senin (4/5/2020).

Tanggal cuti Lebaran saat Idul Adha menurut Faqih lebih baik dihindari. Dikhawatirkan akan terjadi penyebaran penularan virus Corona melalui pergerakan warga.

"Yang perlu dihindari adalah mobilitas penduduk dari yang epicentrum ke daerah-daerah karena dikhawatirkan penyebaran penularan," ujar Faqih.

Sebelumnya, Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Doni Monardo mengungkapkan opsi lain perihal penggantian tanggal libur cuti Lebaran 2020. Doni mengatakan ada opsi tanggal libur cuti Lebaran tahun ini digeser beriringan dengan Idul Adha.

"Untuk penggantian cuti lebaran, ini tadi disampaikan Bapak Presiden masih ada tambahan opsi. Jadi yang semula akhir tahun, satu opsi. Tadi kemudian Bapak KSP memberikan masukan kepada Bapak Presiden. Bapak Presiden meminta untuk dipertimbangkan, mana kira-kira yang lebih baik, apakah pada waktu Idul Adha, akhir Juli, atau nanti tetap akhir tahun," kata Doni dalam konferensi pers yang disiarkan akun YouTube Sekretariat Presiden, Senin (4/5).

Ada Opsi Cuti Lebaran Diganti Akhir Juli atau Desember:

(rfs/idn)