Round-up

Jeritan Hati Korban Gempa Palu di Tenda Darurat, Waswas Dihantui Corona

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 26 Mar 2020 20:12 WIB
Nyaris setahun berlalu usai gempa dan tsunami melanda wilayah Palu dan sekitarnya. Hingga kini masih ada sejumlah pengungsi yang tinggal di tenda darurat.
Pengungsi gempa bumi Palu, Sulteng (Antara Foto/Basri Marzuki)

Dia berharap pemerintah ataupun instansi berwenang melakukan penyemprotan di tenda-tenda darurat yang menjadi tempat tinggal sementara para pengungsi korban gempa di Palu yang terjadi pada 28 September 2018.

"Kami berharap tempat kami juga disemprot disinfektan guna mencegah virus tersebut," pinta Bahtiar.

Terkait kasus Corona, Gubernur Sulteng Longki Djanggola menyebutkan 20 kasus baru tersebut masuk kategori pasien dalam pengawasan (PDP) dan orang dalam pemantauan (ODP). Kini, secara keseluruhan ada 38 ODP dan 19 PDP di Sulteng.

"Ada penambahan 2 kasus PDP dan 18 ODP. Saat ini, berjumlah 38 ODP dan 19 PDP. (Sebanyak) 2 kasus ODP sudah selesai dalam pemantauan, dan 3 kasus PDP hasilnya negatif," kata Longki saat dihubungi, Rabu (25/3).

Jeritan Hati Korban Gempa Palu di Tenda Darurat, Waswas Dihantui CoronaLongki Djanggola (Dok APPSI)

Gubernur Longki telah mengeluarkan surat pemberitahuan terkait pembatasan pergerakan arus barang dan penumpang kepada gubernur se-Sulawesi yang berbatasan langsung dengan wilayah Sulteng untuk mencegah penyebaran virus Corona.

Pembatasan itu mulai berlaku pada 25 Maret 2020 hingga waktu yang belum ditentukan. Data tersebut diperoleh dari laporan update Pusdatina COVID-19 Sulteng per 25 Maret 2020 pukul 15.00 Wita.

Jumlah PDP yang bertambah 2 orang tersebut berasal dari Kabupaten Morowali Utara (Morut). Sedangkan penambahan 18 kasus ODP tersebar di empat kabupaten di Sulteng.


(aan/dnu)