1 Peserta Ijtima Dunia di Gowa Meninggal Dunia di Lokasi

ADVERTISEMENT

1 Peserta Ijtima Dunia di Gowa Meninggal Dunia di Lokasi

Hermawan Mappiwali - detikNews
Jumat, 20 Mar 2020 15:57 WIB
ijtima ulama zona dunia
Ilustrasi berita. Ini peserta Ijtima Ulama Dunia saat di Palu (Mohammad Qadri/detikcom)
Gowa -

Seorang peserta Ijtima Dunia Zona Asia di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), yang bernama Sukardi dilaporkan meninggal dunia di lokasi ijtima. Korban merupakan peserta asal Manokwari, Papua Barat.

"Oh iya, orang Manokwari meninggal," ujar penanggung jawab posko kesehatan Ijtima Dunia Zona Asia, dr Kahar Munir, kepada detikcom, Jumat (20/3/2020).

dr Kahar menjelaskan, korban meninggal dunia tepat di lokasi ijtima, yakni di area Pesantren Darul Ulum, Pakkatto, Gowa, sekitar pukul 11.55 Wita. Dugaan sementara korban meninggal dunia karena penyakit jantung.

"Kurang 5 menit dari pukul 12.00 Wita, korban dibawa ke posko kesehatan ijtima, iya, di lokasi itu poskonya," kata dr Kahar Munir.

Sang dokter mengaku belum mengetahui awal mula korban tak sadarkan diri. Dia menyebut hanya melihat korban tiba-tiba dibawa dengan tandu oleh sejumlah rekannya ke posko kesehatan ijtima.

Korban pun langsung diberikan tindakan resusitasi jantung paru (RJP) oleh dokter meski akhirnya nyawa korban tak tertolong.

"Sudah tidak ada respon verbal, makanya kita lakukan resusitasi," ujar dr Kahar Munir.

Sebelumnya diberitakan, ribuan peserta memang masih terus berdatangan ke lokasi ijtima meski panitia telah memutuskan menunda kegiatan ini. Hal ini membuat polisi kembali mengevakuasi peserta ke tempat yang telah ditentukan.

"Jadi kan kemarin sampai malam (evakuasi peserta). Tapi malam-malam pukul 23.00- 24.00 Wita ada lagi yang berdatangan, ada yang dari Kalimantan, NTB, jadi (evakuasi) dilanjutkan lagi dengan hari ini," ujar Kapolres Gowa AKBP Boy Samola saat dimintai konfirmasi terpisah.

Boy menyebutkan, jumlah peserta yang baru berdatangan mencapai ribuan orang. Alhasil, evakuasi masih dilakukan.

"Pokoknya sekitar 1000 orang, jadi hari ini, tadi pagi sudah berapa kali kita cek, sampai sekarang masih evakuasi lagi," katanya.

Wilayah Jakarta Selatan jadi Prioritas Rapid Test Virus Corona:

[Gambas:Video 20detik]



(jbr/jbr)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT