Seni dalam Islam, Aslinya Boleh Nggak Sih Nyanyi dan Bikin Patung?

Rosmha Widiyani - detikNews
Senin, 09 Mar 2020 13:22 WIB
Warga mengunjungi Islamic Center Nunukan, Kalimantan Utara, Senin (7/10). Salah satu masjid yang sangat indah dan menjulang tinggi diantara pohon pohon bakau yang ada di tepian pantai Nunukan ialah masjid Ismalic Center Nunukan. Nama resmi masjid ini ialah masjid Islamic Center Hidayatur Rahma. Masjid ini juga resmi digunakan di hari senin tanggal 30 november tahun 2015.
Foto: Pradita Utama/Seni dalam Islam, Aslinya Boleh Nggak Sih Nyanyi dan Bikin Patung?
Jakarta -

Seni dalam Islam identik dengan kaligrafi, bangunan berkubah, atau yang liriknya berbahasa Arab. Untuk nyanyi, bikin patung, atau tarian masih ada beda pendapat di antara masyarakat. Dengan perbedaan tersebut, sebetulnya bagaimana sih seni dalam Islam? Aslinya boleh nggak sih nyanyi dan bikin patung?

Dalam suatu kesempatan, Ustaz Abdul Somad atau UAS pernah menjelaskan seni sebetulnya tidak dilaran dalam Islam. Apalagi sudah sifat manusia cenderung suka yang indah dan menarik, seperti yang ditampilkan dalam seni.

"Islam tidak pernah ingin membunuh seni, namun tetap ada syarat dan ketentuan yang berlaku. Ada beberapa contoh yang menyatakan seni sebetulnya bukan dilarang dalam Islam," ujar UAS.

UAS mencontohkan seni bangunan dalam Islam yang identik dengan kubah, terutama untuk masjid dan mushola. Padahal bentuk kubah tidak ada dalam Islam yang bisa dilihat dalam replika masjid Nabawi masa silam. UAS mengatakan, replika memperlihatkan atap masjid menggunakan pelepah kurma bukan kubah.

Kubah mulai dikenal saat Islam memasuki wilayah Bizantium yang lebih dulu mengenal bentuk tersebut. Bentuk kubah membuat penguasa saat itu takjub, karena atap bisa tersedia tanpa harus ada tiang di tengah. Hasilnya tidak ada saf atau baris sholat yang terputus akibat ada tiang.

Atap kubah akhirnya diadaptasi untuk rumah ibadah sebagian besar muslim. Hal serupa terjadi pada adaptasi bentuk menara atau minaret yang awalnya adalah mercusuar. Islam mengenal menara saat masuk wilayah Alexandria yang menggunakan menara tersebut di tengah laut.

Dalam Islam, fungsi mercusuar diganti untuk menyebarluaskan suara adzan atau panggilan sholat. Muadzin atau yang mengumandangkan adzan naik ke menara tiap waktu sholat tiba. Menara banyak ditemukan di berbagai masjid bersejarah di Indonesia.

Selain punya fungsi, kubah dan menara menjadi identitas bangunan bersejarah dalam Islam. Seni dan keindahan bangunan tersebut sukses menceritakan kejayaan Islam yang pernah menguasai 2/3 dunia.

Cendekiawan KH Quraish Shihab dalam situsnya quraishshihab menjelaskan, seni adalah keindahan yang bisa tampil dalam berbagai bentuk dan cara. Selama tujuannya mengantar manusia ke nilai yang lebih, berbagai bentuk dan cara disebut seni Islami. Karena itu Islam dapat menerima aneka ekspresi keindahan, asal tidak bertentangan dengan nilai Al-Khair dan Al-Ma'ruf yang diajarkan dalam Islam secara universal.

"Rasulullah SAW berkata, 'Allah Maha indah menyukai keindahan.' Dia menganugerahi manusia fitrah menyenangi keindahan. Karena itu, mustahil seni dilarangNya kecuali ada unsur luar yang menyertai seni itu. Siapa yang tidak tergerak hatinya dengan bunga atau getaran nada dari alat musik, maka fitrahnya telah mengidap penyakit parah yang sulit diobati. Demikian kata al-Ghazaly," tulis KH Quraish Shihab.

Kitab suci al-Qur'an menggunakan bahasa dan ketelitian makna untuk mengekspresikan keindahan. KH Quraish Shihab menjelaskan, keindahan bahasa melahirkan yang disebut musik Al-Qur'an. Keindahan nada menyentuh pendengar meski tidak paham makna ayat Al-Qur'an tersebut. Musik Islami tidak harus berbahasa Al-Qur'an, karena lagu lain bisa menjadi ekspresi keindahan yang sejalan dengan Islam. Sebaliknya lagu berirama Timur Tengah bisa tidak sejalan dengan Islam dalam lirik atau penampilan penyanyinya.

Terkait membuat patung, KH Quraish Shihab menjelaskan seni ini sempat dilarang karena menjadi sarana ibadah selain kepada Allah SWT. Jika pahatan tidak mengarah pada penyembahan selain kepada Allah SWT maka seni tersebut boleh-boleh saja. Selain tidak untuk disembah, patung tersebut jangan sampai melanggar sopan santun atau mengundang selera rendah. Seni tersebut menjadi sarana ekspresi pada keindahan yang diciptakan Allah SWT. Pembuatan patung untuk dinikmati keindahannya disebut dalam Al-Qur'an surat Saba ayat 13,

يَعْمَلُونَ لَهُۥ مَا يَشَآءُ مِن مَّحَٰرِيبَ وَتَمَٰثِيلَ وَجِفَانٍ كَٱلْجَوَابِ وَقُدُورٍ رَّاسِيَٰتٍ ۚ ٱعْمَلُوٓا۟ ءَالَ دَاوُۥدَ شُكْرًا ۚ وَقَلِيلٌ مِّنْ عِبَادِىَ ٱلشَّكُورُ

Arab latin: Ya'malụna lahụ mā yasyā`u mim maḥārība wa tamāṡīla wa jifāning kal-jawābi wa qudụrir rāsiyāt, i'malū āla dāwụda syukrā, wa qalīlum min 'ibādiyasy-syakụr

Artinya: Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah hai keluarga Daud untuk bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih.

KH Quraish Shihab mengatakan, boleh jadi ada yang menduga Islam melarang seni namun pendapat tersebut salah. Islam tidak membolehkan seni yang tidak punya nilai Islami atau yang melukiskan kelemahan manusia. Kelemahan tersebut diekspose dengan tujuan menarik perhatian atau mengundang selera rendah. Seni dalam Islam adalah ekspresi keindahan tentang alam, kehidupan, dan manusia yang sejalan dengan nilai-nilai Islam serta mempertemukan dengan haka tau kebenaran.

(row/erd)