BPBD DKI: DWS 'Bukan Toa Biasa' Berfungsi Saat Banjir 25 Februari

Arief Ikhsanudin - detikNews
Jumat, 28 Feb 2020 09:17 WIB
Disaster Warning System (DWS) yang dipakai BPBD DKI untuk sebar peringatan dini banjir ke warga (dok. BPBD DKI Jakarta)
Foto: Disaster Warning System (DWS) yang dipakai BPBD DKI untuk sebar peringatan dini banjir ke warga (dok. BPBD DKI Jakarta)
Jakarta -

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyebut alat peringatan dini Disaster Warning System (DWS) berfungsi saat banjir. Selain itu, BPBD juga menyebut masyarakat tanggap setelah ada pemberitahuan.

"Alhamdulillah DWS berfungsi. Setiap kenaikan muka air (Siaga) 4 ke 3, kita melakukan DWS itu kepada daerah rawan banjir. Kemudian (Siaga) 2, 1," ucap Plh Ketua Pelaksana BPDB DKI Jakarta, Sabdo Kurnianto, saat dihubungi (27/2/2020).

BPBD pun berkoordinasi dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Informasi BMKG akan disampaikan melalui DWS tersebut.


Menurut Sabdo, masyarakat sudah sigap saat peringatan dini dikeluarkan. Pihak Kelurahan pun langsung turun penanganan setelah ada peringatan dini."Dasar (data) BMKG itu untuk peringatan dini telah disampaikan kepada masyarakat rawan bencana melalui DEW yang ada di wilayah rawan banjir," kata Sabdo.

"Sigap, mereka sigap, kelurahan ujung tombak pemerintah daerah, sudah punya kelompok masyrakat yang dilatih, Tagana (Taruna Siaga Bencana), KSB istilahnya dengan organisasi mas yang ada sudah, ada namanya kampung siaga bencana, itu bagian dari cara Pemprov edukasi, sosialisasi. Kami ikuti cara seperti Jepang," ucap Sabdo.

Simak Video "Jokowi Sebut Ibu Kota Baru Tak Banjir dan Macet, Hadirin Tertawa"

Selanjutnya
Halaman
1 2