Zulkifli Beri Sinyal Gabung Koalisi Pemerintah, Dradjad: Kader PAN Harus Ikut

Zunita Putri - detikNews
Kamis, 13 Feb 2020 07:40 WIB
Wakil Ketua Dewan Kehormatan PAN Dradjad Wibowo dan Waketum PAN Hanafi Rais menggelar jumpa pers terkait kepemilikan lahan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (29/3/2018). Wakil Ketua Dewan Kehormatan PAN Dradjad Wibowo menggunakan data dari Megawati Institute soal ketimpangan kepemilikan lahan di Indonesia. Ia menyebut berdasarkan data itu ketimpangan kepemilikan lahan di Indonesia tinggi.
Foto Dradjad memakai kemeja abu-abu: Lamhot Aritonang
Jakarta -

Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan mengisyaratkan PAN akan bergabung ke koalisi pemerintah. Bagaimana respons Dradjad Wibowo?

"Sikap politik bang Zul terkait posisi PAN dengan pemerintah sudah diketahui semua kader PAN sejak lama. Hal ini juga sudah berkali-kali disampaikannya kepada para pemegang hak suara di Kongres," ujar Dradjad kepada wartawan, Kamis (13/2/2020).

Dradjad diketahui merupakan calon ketua umum PAN. Saat kongres kemarin, Dradjad menjadi rival Zulkifi, Mulfachri Harahap, dan juga Asman Abnur yang belakangan mundur sebelum pemungutan suara. Namun, Dradjad kalah di proses perhitungan suara, dia hanya mendapat suara 6 suara.


Kembali ke respons Dradjad, dia mengaku menghormati pilihan Zulkifli. Dradjad menilai Zulkifli yang akan menjalankan mesin partai, dan semua kader PAN sudah seharusnya mengikuti sikap dan mandat Ketum.

"Kongres PAN di Kendari memilih bang Zul sebagai Ketum 2020-2025, bahkan dengan selisih suara yang sangat besar. Jadi bang Zul mempunyai mandat penuh dan sah dari peserta Kongres untuk memilih apapun sikap politik nasional PAN nanti," ucapnya.


"Preferensi bang Zul sebagai Ketum adalah tidak beroposisi, tapi mendukung pemerintah. Sekarang bang Zul memegang mandat penuh dan sah untuk mendukung pemerintah, terlepas nanti bagaimana bentuknya. Semua kader PAN, termasuk saya, mempunyai kewajiban moral untuk menghormati dan mengikuti keputusan bang Zul sebagai Ketum. Memang begitu lah berdemokrasi yang benar, setelah keputusan dibuat dalam demokrasi, ya kita semua mengikuti keputusan tersebut," sambungnya.

Tonton juga video Pengakuan Zulhas Jadi Menteri Kehutanan Tanpa Pendidikan Sejurusan:

Selanjutnya
Halaman
1 2