Tilang Elektronik bagi Motor Juga Diberlakukan di Busway Koridor 6

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
Rabu, 22 Jan 2020 10:08 WIB
Foto ilustrasi busway di Jl Mampang Prapatan. (Rachman Haryanto/detikcom)
Jakarta - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya bakal menerapkan tilang elektronik (electronic traffic law enforcement/e-TLE) bagi sepeda motor. Selain di ruas Jalan Sudirman-Thamrin, e-TLE diberlakukan di busway koridor 6 (Ragunan-Dukuh Atas 2).

"Kita ambil salah satu titik di koridor 6," ujar Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar kepada detikcom, Rabu (22/1/2020).

Koridor 6 dipilih sebagai lokasi penerapan e-TLE mengingat di jalur tersebut sering terjadi pelanggaran. Di sisi lain, keterbatasan perangkat juga tidak memungkinkan untuk menambah lokasi penindakan e-TLE di koridor lain.

"Karena memang di ruas jalan tersebut sering digunakan sepeda motor untuk masuk busway," tutur Fahri.



Fahri mengatakan tilang elektronik di busway ini tidak hanya berlaku bagi motor. Dia menegaskan mobil yang menyerobot busway juga akan ditindak.

"Iya motor dan mobil tentunya," ucapnya.

Penindakan ini mulai diterapkan pada 1 Februari 2020. Dimulai dengan sosialisasi selama sepekan di minggu pertama dan penindakan dimulai pada pekan kedua.

Mekanisme tilang elektronik bagi motor ini tidak berbeda dengan yang diterapkan terhadap mobil. Pelanggar yang tertangkap kamera e-TLE menerobos busway akan dikirimi surat konfirmasi ke alamat yang sesuai dengan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

Pemilik kendaraan yang dikirimi surat tersebut diberikan tenggat untuk konfirmasi selama 2 minggu. Apabila tidak ada konfirmasi sampai batas waktu yang ditentukan, polisi akan melanjutkan proses ke tahapan selanjutnya, yakni pengiriman berkas ke kejaksaan.


(sam/mei)