Wabup OKU Ditahan Terkait Mark-up Tanah Kuburan, Pengacara: Ini Politis!

Raja Adil Siregar - detikNews
Selasa, 14 Jan 2020 23:51 WIB
Wabup OKU Johan Anuar ditahan. (Raja/detikcom)
Palembang - Wakil Bupati Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan, Johan Anuar resmi ditahan setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus mark-up tanah kuburan pada 2012. Johan menilai dia telah jadi korban politik.

"Kasus itu bergulir pada Oktober 2017 dan hampir 2 tahun lebih penyidikan. Menurut klien kami, ada muatan politis di kasus ini, dia merasa sudah jadi target," kata kuasa hukum Johan Anuar, Titis, saat ditemui di Polda, Selasa (14/1/2020).

Menurut Titis, pascaputusan praperadilan dibacakan di PN Baturaja dan hasilnya pun menolak seluruh permohonan, Johan tidak lagi bisa tidur. Akibatnya, kesehatannya pun menurun.

"Pascaputusan kemarin, klien kami sudah tidak tidur. Kami sudah hadirkan ya ke sini dan tidak mangkir. Kalau alasan penyidik mangkir itu tidak ada karena ini kooperatif dan dia hadir," katanya.



Kembali ke kasus yang menjerat kliennya, Titis menyebut kliennya menjadi korban politik. Terutama menjelang Pilkada Serentak yang akan diikuti Johan Anuar.

"April nanti ada pendaftaran calon (bupati dan wakil), ya ke mana selama 2 tahun ini. Kenapa baru sekarang, tapi kami ikut dulu proses hukum. Kami tidak tahu apakah ini ada pesanan-pesanan, tapi klien kami pun menilai ini pembunuhan karakter," katanya.

Selanjutnya
Halaman
1 2