Kabakamla: Masih Ada 2 Kapal Frigate China di Perairan Natuna

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Selasa, 07 Jan 2020 14:00 WIB
Foto: Kabakamla Laksdya Achmad Taufiqoerrochman. (Kadek-detikcom)

Taufiq menegaskan sudah mengerahkan kekuatan yang cukup besar dan tidak akan ada negosiasi dalam bentuk apapun. Bakamla berkaca dari kasus yang terjadi di Filiphin, China disebut memiliki kekuatan besar meski berdasarkan landasan internasional sudah kalah.

"Kita kerahkan kekuatan besar pun ya tetep aja seperti itu karena masalahnya di situ. Walaupun secara tegas kita tidak akan bernegosiasi. Tidak ada tawar-menawar karena kita sudah benar. Tapi ingat pada saat Filipina juga mengajukan pengadilan internasional China kalah, artinya landasannya gugur kan. Tapi apa yang terjadi ya tetep aja kan, karena dia punya kekuatan. Oleh karena itu untuk mendukung diplomasi kita hadir di sana," tegasnya.


Untuk itu, Bakamla akan terus berupaya melakukan yang terbaik di perairan Natuna. Salah satunya dengan mengimbangi strategi dan pergerakan kapal-kapal China.

"Ya kita imbangi strateginya mereka," pungkasnya.
Halaman

(idh/idh)