Mesin Waktu

Pelempar Sepatu ke George Bush Ternyata Pelaku KDRT dan Caleg Gagal

Pasti Liberti Mappapa - detikNews
Sabtu, 14 Des 2019 16:06 WIB
Mantan presiden George W. Bush bersama ayahnya, George HW Bush atau Bush Senior (REUTERS/U.S. Navy/Handout/File Photo)
Mantan presiden George W. Bush bersama ayahnya, George HW Bush atau Bush Senior (REUTERS/U.S. Navy/Handout/File Photo)
Jakarta - Masih ingat peristiwa Presiden Amerika Serikat George Walker Bush melihat sepasang sepatu melayang ke arahnya saat melakukan taklimat media? Ya, hari ini kejadian tersebut tepat berusia 11 tahun.

Adalah Muntadhar al-Zaidi, seorang jurnalis Irak, yang nekat melempar pemimpin negara adidaya itu. Dia rela mengorbankan sepasang sepatu kulitnya demi hal itu. "Ini ciuman perpisahan dari rakyat Irak," teriak Zaidi seraya melempar sepatunya.

Bush dengan cekatan merunduk. Lemparan itu pun luput. Namun Zaidi, yang bekerja sebagai reporter untuk stasiun televisi Al-Baghdadia, kembali mengambil sepatunya yang lain lalu melemparkannya lagi. "Ini dari janda-janda, yatim piatu, dan semua yang terbunuh di Irak!" teriaknya.


Perdana Menteri Irak Nouri al- Maliki, yang berdiri di samping Bush, berusaha menangkap sepatu tersebut. Bush bisa berkelit dan lemparan itu juga tak tepat sasaran, hanya mengenai bendera Amerika Serikat yang berada di belakang Bush.

Kejadian itu berlangsung kilat, tak lebih dari 5 detik. Sejumlah pengawal Maliki dan Bush bergerak menjatuhkan Zaidi ke lantai. Setelah Zaidi diseret ke luar ruangan, konferensi pers itu pun tetap berlanjut.

Dalam budaya Irak, melempar sepatu kepada seseorang adalah tanda penghinaan. Rakyat Irak melempari patung Saddam Hussein dengan sepatu mereka setelah marinir Amerika Serikat menumbangkannya ke tanah setelah invasi pada 2003.

"Yang bisa saya laporkan," ujar Bush bercanda setelah kejadian itu seperti yang dilaporkan Associated Press, "(Sepatu itu) ukuran 10." Zaidi lali dijebloskan dalam penjara. Sejumlah aksi unjuk rasa terjadi menuntut pembebasannya.

Akibat ulahnya itu, Zaidi harus mendekam selama 9 bulan dalam tahanan. Namun dia juga dianggap sebagai pahlawan dan menjadi simbol perlawanan pada imperialisme barat. Seorang pengusaha Arab Saudi bahkan menawar sepatunya dengan harga USD 10 juta. Tapi sepatu itu sudah dimusnahkan pihak keamanan.

The Washington Post melaporkan, seorang tukang sepatu di Turki bernama Ramazan Baydan, yang mengaku sebagai pembuat sepatu Zaidi itu, mengatakan menerima order seribu pesanan sepatu sejenis dalam waktu satu minggu. Model sepatu itu kemudian diberi nama 'Sepatu Bush'.

Peristiwa itu juga mengilhami pengembang game untuk membuat game berbasis web yang berjudul 'Sock and Awe'.
Selanjutnya
Halaman
1 2