detikNews
2019/11/28 05:52:28 WIB

PBNU Usul Presiden Dipilih MPR, PDIP Ingatkan Tekad Perkuat Sistem Presidensial

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Halaman 1 dari 2
PBNU Usul Presiden Dipilih MPR, PDIP Ingatkan Tekad Perkuat Sistem Presidensial Hendrawan Supratikno (Foto: dok. ist)
Jakarta - PDIP mempersilakan usulan PBNU agar pemilihan presiden dikembalikan ke MPR untuk dikaji. Namun, PDIP mengingatkan bahwa semangat awal melakukan amandemen adalah untuk memperkuat sistem presidensial.

"Sebagai wacana silakan dikaji. Tapi jangan lupa, saat amandemen konstitusi dilakukan (1999-2002), salah satu tekad dan kesepakatan yang dibangun adalah memperkuat sistem presidensial. Pemerkuatan itu dilakukan antara lain dengan pilpres langsung oleh rakyat, presiden memiliki masa jabatan yang jelas-tegas dan tidak secara mudah dapat dijatuhkan oleh parlemen," kata politikus PDIP, Hendrawan Supratikno kepada wartawan, Kamis (28/11/2019).



Hendrawan juga menegaskan partainya selama ini mendorong amandemen terbatas. Amandemen itu, kata dia, hanya terkait kewenangan MPR untuk menetapkan pokok-pokok haluan negara dan tak lebih.

"Yang kami bahas selama ini adalah pilihan amandemen terbatas, yang menyangkut kewenangan MPR untuk menetapkan pokok pokok haluan negara. Jadi tidak membicarakan kewenangan lain. Usulan Fraksi PDI-P di MPR sudah jelas, sebagaimana sudah dirumuskan dalam Keputusan MPR No 4/2014 dan Keputusan MPR terakhir No 8/2019 tgl 27 September 2019," tuturnya.

"Yang jelas, tugas yang kami terima dari partai tidak masuk ke ranah kewenangan MPR yang lain," imbuh Hendrawan.



Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com