Kini Ditahan, Ini Kronologi Penangkapan 3 Suporter Indonesia di Malaysia

Audrey Santoso - detikNews
Minggu, 24 Nov 2019 13:19 WIB
Ilustrasi suporter Indonesia. (Agung Pambudhy/detikcom)


Polisi kemudian memeriksa ketiganya dan barang-barang yang dibawa. Namun, tidak ditemukan barang-barang yang berhubungan dengan ancaman serangan bom.

"Kemudian pihak PDRM memeriksa terhadap barang-barang yang dibawa oleh ketiga-tiga diduga pelaku tersebut di lokasi, tidak ditemukannya barang- barang berbahan yang mengandung bom atau bom tangan yang berhubungan dengan insiden ancaman serangan bom," kata Argo.



Polisi juga memeriksa handphone milik Andreas, Iyan, dan Riki. Meski tidak ditemukan adanya substansi yang mengarah ke dukungan terhadap aksi terorisme, tapi Andreas mengakui akun Facebook 'Andre Stone' yang sebelumnya diindikasi berkaitan dengan ancaman serangan bom adalah miliknya.

"Hasil pemeriksaan lanjutan terhadap handphone yang dimiliki ketiga orang tersebut, tidak ditemukan substansi-substansi yang mengarah pada mendukung aksi dari kelompok-kelompok teroris. Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap handphone milik Andreas Setiawan tidak ditemukan hal yang berkaitan dengan pelaku yang memiliki akun Facebook 'Andre Stone', namun saat pemeriksaan lebih lanjut, diakuinya bahwa akun Facebook 'Andre Stone' adalah miliknya, yang sebelumnya telah dihapus pada tanggal 19 November 2019 sekitar pukul 21.00 waktu setempat," papar dia.

Argo mengatakan saat ini kasus tersebut tengah ditindaklanjuti ke Jabatan Siasatan Jenayah IPD Cheras, Kuala Lumpur. "Berdasarkan hasil keterangan dari Ketua Polis Daerah Cheras, Kuala Lumpur, bahwa kasus tersebut akan ditindaklanjuti ke Jabatan Siasatan Jenayah IPD Cheras," ungkap Argo.
(mae/imk)