Round-Up

Eks Bos Petral Mulai Masuk KPK

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 06 Nov 2019 08:05 WIB
Eks Bos Petral, Bambang Irianto, melangkah di gedung KPK. (Ari Saputra/detikcom)

Syarif menyebut Bambang mendirikan Siam Group Holding Ltd yang berkedudukan hukum di British Virgin Island untuk menampung penerimaan uang suap atas pekerjaannya membantu Kernel Oil.

Bambang Irianto pun disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b subsider Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.




Pada 5 dan 6 September lalu, KPK telah melakukan penggeledahan di lima lokasi terkait dugaan suap ke Bambang. Sejumlah dokumen disita KPK dari lokasi penggeledahan itu. KPK berusaha melakukan penelusuran dan pengembalian aset semaksimal mungkin.

"Semoga perkara ini dapat menjadi kotak Pandora untuk mengungkap skandal mafia migas yang merugikan rakyat Indonesia," kata Laode M Syarif saat itu.



Bambang Irianto mulai masuk gedung KPK, Jl Kuningan Persada, Jakarta Selatan, pada Selasa (5/11/2019). Dia diperiksa KPK sebagai tersangka, terlihat keluar pukul 17.30 WIB sore. Bambang menyatakan proses pemeriksaan yang dilakukan penyidik KPK sangat profesional. Dia diperiksa berkaitan dengan tugasnya sebagai Vice President serta Managing Director Pertamina Energy Service Pte Ltd (PES). Dia mengaku belum ditanya soal duit USD 2,9 juta yang diduga sebagai suap untuknya.

"Masih belum (soal ada penerimaan uang USD 2,9 juta) masih tupoksi. Didalami tupoksi saya saja sebagai VP dan Managing Director," kata Bambang saat keluar KPK.
Selanjutnya
Halaman
1 2 3