Jokowi Diminta Berani Tolak Nama Capim KPK Bermasalah

Haris Fadhil - detikNews
Senin, 02 Sep 2019 12:54 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) (BPMI Setpres/Kris)
Jakarta - Proses seleksi calon pimpinan (capim) KPK telah memasuki menit-menit akhir. Hari ini, rencananya Pansel Capim KPK bakal menyerahkan nama-nama yang lolos seleksi ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Indonesia Corruption Watch (ICW) meminta Jokowi berani menolak nama-nama capim yang diserahkan Pansel jika nama-nama itu tidak punya integritas. Jokowi, menurut ICW, harus berani menolak nama-nama yang diserahkan Pansel dan mengevaluasi kinerja pansel.

"Jika nantinya nama-nama yang dihasilkan oleh Pansel ditemukan tidak mempunyai integritas dan memiliki rekam jejak yang buruk maka Presiden harus berani mengambil sikap untuk menolak usul dari Pansel dan mengevaluasi secara menyeluruh kinerja dari Pansel Pimpinan KPK," ujar Peneliti ICW Kurnia Ramadhana, Senin (2/9/2019).


Dia mengatakan Jokowi sebagai kepala negara harus memastikan seluruh seleksi capim KPK dilakukan dengan profesional, transparan, dan menjunjung tinggi nilai integritas. Kurnia juga menyebut ada berbagai tokoh yang telah menyampaikan kritik terhadap proses seleksi capim KPK 2019-2023.

"Presiden Joko Widodo sebagai kepala negara harus memastikan seluruh proses seleksi pimpinan KPK dilaksanakan dengan profesional, transparan, dan menjunjung tinggi nilai berintegritas," tuturnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2