Nopol Rahasia 'RFP' Palsu Terbitan Pinggir Jalan, Tak Sesuai Spek Polri

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Selasa, 27 Agu 2019 16:51 WIB
Ilustrasi (Ridwan Arifin/detikOto)
Ilustrasi (Ridwan Arifin/detikOto)
Jakarta - Sejumlah pelat nomor rahasia 'RFP' palsu yang dijual di online shop diterbitkan di pinggir jalan. Pelat nomor tersebut dipastikan tidak memiliki spesifikasi yang sesuai dengan Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) yang diterbitkan Korlantas Polri.

"Karena ini dibuat di pinggir jalan, artinya tidak sesuai dengan spesifikasi Korlantas Polri. Dari ukuran dan materialnya juga berbeda," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono kepada wartawan di Mapolres Jakarta Utara, Jalan Yos Sudarso, Koja, Jakut, Selasa (27/8/2019).

Salah satu ciri khas TNKB resmi yang diterbitkan Korlantas Polri adalah terdapat logo Korlantas Polri dan hologram.

"Untuk TNKB ini dia mempunyai besi pencetaknya hologram lalu lintasnya. Dengan tulisan 'Korlantas Polri'," tuturnya.

Pelat nomor RFP, RFS, dan RFP merupakan pelat nomor rahasia fasilitas negara yang diperuntukkan buat pejabat. Misalnya, pelat nomor RFP untuk anggota kepolisian.


Total ada 6 tersangka yang ditangkap polisi dalam kasus ini. Mereka adalah CL (21), TSW (16), Y alias K (47), AMY (35), DP (38), dan S alias J (49).

Kasus ini terungkap setelah polisi mendapatkan informasi adanya jual-beli STNK dan pelat nomor rahasia di online shop. Informasi itu ditelusuri polisi hingga akhirnya menangkap 6 tersangka.

Kapolres Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto mengatakan pelat nomor tersebut dibuat oleh tersangka DP.

"Pengakuan tersangka DP bisa membuat TNKB/pelat nomor palsu tersebut dengan cara belajar sendiri dan pekerjaan sehari-harinya memang sebagai penjual pelat nomor mobil/motor di pinggir jalan daerah Sunter, Jakarta Utara," tutur Budhi.

(mea/mea)