detikNews
Kamis 18 April 2019, 14:51 WIB

PKS Melejit di Quick Count, Fahri: Tetap Saja Tak Punya Masa Depan

Tsarina Maharani - detikNews
PKS Melejit di Quick Count, Fahri: Tetap Saja Tak Punya Masa Depan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah. (Foto: Lamhot Aritonang)
Jakarta - Meski sempat diprediksi gagal lolos ke Senayan, PKS nyatanya berjaya dalam hasil hitung cepat (quick count). Fahri Hamzah berbicara soal kezaliman dan menilai PKS tetap tidak memiliki masa depan.

"Apapun hasil pemilu, selama kezaliman diterima menjadi bagian dari lembaga, maka tetap saja tak punya masa depan. Itulah yang terjadi," kata Fahri kepada wartawan, Kamis (18/4/2019).


Fahri diketahui bersengketa dengan PKS. Sengketa bermula saat PKS menyatakan memecat Fahri dari kursi Wakil Ketua DPR. Fahri pun tidak terima, hingga proses hukum bergulir.

Dia pun kemudian vokal mengkritik PKS. Fahri menyebut kini PKS membungkam para kadernya. Bahkan, Fahri sempat mengatakan pemilu kali ini merupakan 'kematian' bagi PKS.


Fahri menegaskan kritiknya selama ini ditujukan kepada gaya kepemimpinan PKS. Dia mengatakan soal pemimpin zalim yang menularkan kepada lembaga dan para kader PKS.

"Kritik saya kepada PKS adalah tentang kepemimpinan yang zalim dan akhirnya menular kepada lembaga dan kadernya," ujar Fahri.

Diberitakan, PKS melejit di sejumlah lembaga survei nasional berdasarkan hasil hitung cepat. PKS dinyatakan lolos ke parlemen karena melampaui ambang batas parlemen sebesar 4 persen. Jika dibandingkan dengan real count Pemilu 2014, PKS meraih 6,79%.

Berikut perolehan suara PKS versi hitung cepat hingga hari ini:

Litbang Kompas: 8,56%
Indo Barometer: 9,66%
LSI Denny JA: 8,04%

Quick count adalah metode verifikasi hasil pemilihan umum yang dilakukan dengan menghitung persentase hasil pemilu di tempat pemungutan suara (TPS) yang dijadikan sampel. Hasil quick count ini merupakan hasil sementara. Hingga saat ini, data terbaru masih masuk ke lembaga survei yang mengadakan quick count.


Saksikan juga video 'Kalau Prabowo Menang, 7 Kursi Menteri untuk PAN, 6 Kursi untuk PKS':

[Gambas:Video 20detik]


(tsa/dkp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed