detikNews
Senin 01 April 2019, 13:13 WIB

Saksi Mengaku Diperintah Dirut WKE Beri Uang ke Pejabat PUPR

Faiq Hidayat - detikNews
Saksi Mengaku Diperintah Dirut WKE Beri Uang ke Pejabat PUPR Sidang lanjutan perkara suap proyek SPAM di Pengadilan Tipikor, Senin (1/4/2019) Foto: Faiq Hidayat-detikcom
Jakarta - Karyawan PT Wijaya Kusuma Emindo (WKE) Jemy Paundanan menyerahkan uang Rp 780 juta kepada pejabat Kementerian PUPR Donny Sofyan Arifin. Uang tersebut diserahkan atas perintah Dirut PT WKE Budi Suharto.

Hal itu disampaikan Jemy saat bersaksi dalam sidang terdakwa Budi Suharto di Pengadilan Tipikor, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta, Senin (1/4/2019).

"Semua atas perintah Pak Budi (Dirut PT WKE)," kata Jemy.

Duduk sebagai terdakwa Budi Suharto, Direktur Keuangan PT WKE dan bagian keuangan PT Tashida Sejahtera Perkasa (PT TSP) Lily Sundarsih, Direktur Utama PT TSP Irene Irma, dan Direktur PT WKE Yuliana Enganita Dibyo. Mereka didakwa memberikan suap kepada pejabat PUPR terkait proyek SPAM.

Pemberian suap itu bertujuan agar para pejabat PUPR itu tidak mempersulit pengawasan proyek dan memperlancar pencairan anggaran.

Jemy menyebut uang itu diserahkan untuk operasional Donny Sofyan selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Toba 1. Ketika itu disebut Jemy perusahaannya sedang mengerjakan proyek SPAM Toba 1.

"Itu semata-mata untuk memenuhi permintaan bahwa itu operasional untuk Pak Donny," jelas Jemy.





Selain Donny Arifin, Jemy juga mengaku menyerahkan uang Rp 500 juta kepada Anggiat Partunggul Nahot Simaremare selaku Kepala Satuan Kerja (Kasatker) SPAM Strategis atau PPK SPAM Lampung. Uang itu diserahkan menjelang lebaran tahun 2018.

"Satu kali penyerahan (kepada Anggiat) jumlah uang Rp 500 juta jelang lebaran," Jemy.





Namun Jemy tidak mengetahui tujuan pemberian untuk Anggiat ada tidaknya terkait proyek yang dikerjakan perusahaannya. Dia hanya diminta Yuliana Enganita Dibyo untuk diserahkan uang kepada Anggiat melalui Bendahara Satker SPAM Strategis Asri Budiarti.

"Tidak tahu, tapi jelang lebaran. Bu Yuliana cuma bilang ini untuk serahkan kepada Bu Asri," tutur Jemy.
(fai/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed