DetikNews
Jumat 22 Maret 2019, 15:20 WIB

91 Kali Transaksi, Nominal Uang yang Ditarik Ramyadjie Bervariasi

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
91 Kali Transaksi, Nominal Uang yang Ditarik Ramyadjie Bervariasi Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono (Alfons/detikcom)
Jakarta - Polisi mencatat ada 91 kali transaksi yang dilakukan Ramyadjie Priambodo di mesin ATM dengan kartu ATM hasil skimming. Menggunakan kartu ATM hasil skimming, Ramyadjie menarik uang dengan nominal yang bervariasi.

"Dia melakukan kegiatan pengambilan uang nasabah yang sudah terdata di dalam kartu putih itu. Tentunya ada batas-batasnya saat melakukan pengambilan lewat ATM ada batas-batasnya. Kalau kita lihat di ATM itu kalau angka rupiahnya Rp 50 ribu kan berbeda dengan Rp 100 ribu," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (22/3/2019).


Polisi belum mengetahui secara pasti nominal jumlah uang sekali penarikan di mesin ATM itu. Namun Argo mengatakan nominal uang yang ditarik oleh Ramyadjie bervariasi, tergantung jenis kartu hasil skimming dan mesin ATM-nya.

"Jenis kartunya kan juga berbeda, artinya tidak sama juga saat mengambil (uang di dalam mesin) ATM, misalnya Rp 10 juta ataupun itu ya," jelas Argo.

Argo mengatakan sekitar Rp 300 juta bisa didapatkan Ramyadjie dari hasil skimming itu. Polisi hingga kini masih terus menyelidiki kasus tersebut.


Ramyadjie ditangkap polisi di sebuah apartemen di kawasan Sudirman, Jakarta Pusat, pada 26 Februari 2019. Polisi menangkapnya setelah menyelidiki laporan dari pihak bank yang menjadi korban pembobolan rekening.

Dari tangan tersangka, polisi menyita berbagai barang bukti, dari kartu-kartu ATM hingga mesin ATM. Argo mengatakan penyidik menerapkan pasal berlapis terhadap Ramyadjie. Tidak hanya dikenai UU ITE karena mengakses data orang lain, Ramyadjie juga dikenai pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU).

"Dugaan tindak pidana pencurian dan/atau mengakses sistem milik orang lain atau transfer dana atau tindak pidana pencucian uang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 362 KUHP atau Pasal 30 juncto Pasal 46 UU Nomor 19/2016 tentang ITE," jelas Argo, Kamis (21/3/).

"Dan/atau Pasal 81 UU Nomor 3/2011 tentang transfer dana atau Pasal 3, 4, 5 UU Nomor 8/2010 tentang TPPU," sambungnya.
(gbr/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed