DetikNews
Selasa 19 Maret 2019, 15:02 WIB

Bobol Rekening Turis di Bali, 4 WNA Rumania Ditangkap

Aditya Mardiastuti - detikNews
Bobol Rekening Turis di Bali, 4 WNA Rumania Ditangkap Foto: Komplotan skimming di Bali berbaju oranye (Aditya Mardiastuti/detikcom)
Jakarta - Empat warga negara asing (WNA) asal Rumania diciduk polisi di Bali karena kasus skimming. Empat WNA itu juga sudah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) polisi Rumania.

Keempat WNA itu yakni Alisa Sardaru (28), Sorin Velcu (34), Alin Serdaru (30), dan Sorinel Miclescu (28). Keempatnya datang ke Bali menggunakan visa wisata pada Rabu (6/3) dan ditangkap Rabu (12/3) di kawasan Kuta.


"(Pelaku skimming) banyak dari China, Bulgaria, dan sebagainya, sekarang warga negara Rumania. Dapat kita amankan empat tersangka, tiga laki-laki dan satu perempuan," kata Dirkrimsus Polda Bali Kombes Yuliar Kus Nugroho di kantornya, Jl WR Supratman, Denpasar, Bali, Selasa (19/3/2019).

Yuliar menyebut dari hasil lidik para pelaku membobol bank menggunakan kartu lain yang berisi magnetic stripe, salah satunya kartu game. Dari tangan para tersangka disita puluhan kartu game bermagnetik.

"Dari depan seperti kartu biasa, belakang ini ada magnetic stripenya yang ada kode aksesnya," jelasnya.


Yuliar menyebut para tersangka ini menargetkan para turis-turis asing yang datang berlibur ke Bali. Hingga saat ini, belum ada WNI yang jadi korban skimming komplotan Rumania ini.

"Kenapa Bali, karena konsentrasi warga negara asing banyak di Bali mereka cari cara-cara tidak benar untuk mengambil keuntungan. Untuk kartu rata-rata dari luar negeri semua visa debit, Prancis, Kanada, USA, Netherlands, Germany, Italy. Kemungkinan besar punya para warga asing yang kemungkinan berada di Bali untuk berlibur, tidak ada WNI," urai Yuliar.

Dia mengatakan pengungkapan ini berasal dari hasil lidik dan kerja sama tim Ditreskrimsus Polda Bali bersama Satgas CTOC (Counter Transnational and Organized Crime). Hingga saat ini polisi masih mendalami jaringan skimming asal Rumania tersebut.

"Peran para tersangka ini bersama-sama ini kan organized crime, ada yang bagian ini, bagian ini, kebetulan yang ibu-ibu itu buang kartu pada saat ditangkap dengan berbagai cara, yang jelas (kejahatan) di Bali sampai saat ini masih pendalaman. (Saat diperiksa) Nggak kooperatif, kita masih mengumpulkan fix data-datanya," ujar Yuliar.


Selain menyita puluhan kartu, polisi juga mengamankan satu laptop bekas yang digunakan tersangka untuk mengkopi data-data, uang tunai senilai Rp 8,25 juta, 1 flashdisk, USD 1, 4 lembar uang pecahan Rumania dan juga 2 unit encoder card reader. Barang-barang seperti laptop hingga kartu itu dibeli para tersangka di Bali, sementara data-data kartu sudah dibawa dari negara asal mereka.

"Keempat pelaku juga dicari oleh kepolisian Rumania karena mereka merupakan residivis pelaku cyber crime di negara Rumania," ucap Yuliar.

Kini keempatnya ditahan di Mapolda Bali untuk pemeriksaan lebih lanjut. Atas perbuatannya para tersangka dijerat dengan pasal 30 jo pasal 46 UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 tahun 2008 tentang ITE jo 55 KUHP.
(ams/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed