detikNews
Jumat 15 Februari 2019, 17:57 WIB

Soal Cuitan 'Presiden Baru' CEO Bukalapak, PKB: Maafkan, Namanya Juga Khilaf

Gibran Maulana Ibrahim - detikNews
Soal Cuitan Presiden Baru CEO Bukalapak, PKB: Maafkan, Namanya Juga Khilaf Foto: Daniel Johan (Gibran Maulana/detikcom)
Jakarta - Wasekjen PKB Daniel Johan meminta polemik cuitan 'presiden baru' CEO Bukalapak Achmad Zaky tak diperpanjang lantaran yang bersangkutan telah minta maaf. Bagi Daniel, 'presiden baru' di cuitan tersebut adalah capres petahana Joko Widodo (Jokowi). Apa maksudnya?

"Pertama, tentu kita maafkan, namanya juga khilaf tidak perlu dibesar-besarkan dan yang bersangkutan sudah minta maaf dan mengklarifikasi. Bagi saya, 'presiden baru' nanti ya Pak Jokowi, baru dilantik untuk periode kedua," kata Daniel kepada wartawan, Jumat (15/2/2019).


Daniel menyebut pernyataan Zaky soal riset dan pengembangan di Indonesia sebaiknya dilihat jernih dan diapresiasi sebagai gagasan. Menurut dia, pernyataan Zaky merupakan aspirasi yang disampaikan sebagai masyarakat.

"Gagasan tentang pentingnya riset kita perlu apresiasi dan pemerintah harus menangkap ide tersebut sebagai bagian aspirasi masyarakat demi kemajuan iptek dalam negeri, sehingga kita bisa menjadi pemain utama dalam penemuan dan pemanfaatan hasil riset dalam negeri," kata Daniel.

"Kemajuan suatu negara tergantung juga dari hasil risetnya yang diimplementasikan bagi kepentingan rakyat lebih luas, program-program JKW-KMA adalah mendorong dan mendukung iptek sebagai bagian penting dalam program kerja nantinya," imbuh Daniel.


Sebelumnya diberitakan, CEO dan founder Bukalapak Achmad Zaky membuat klarifikasi resmi terkait cuitannya menyebut 'presiden baru' yang memicu protes sebagian netizen. Dia mengaku khilaf dan memastikan cuitan itu tidak terkait Pilpres 2019.

Mewakili Bukalapak, Achmad Zaky memohon maaf atas segala kesalahpahaman yang timbul. Dia mengaku khilaf dan menegaskan cuitan tersebut tidak bermaksud mendukung atau tidak mendukung calon presiden tertentu, melainkan ajakan bersama membangun Indonesia melalui penelitian dan pengembangan ilmiah.

"Saya, Achmad Zaky, selaku pribadi dan sebagai salah satu pendiri Bukalapak, dengan ini menyatakan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas pernyataan yang saya sampaikan di media sosial. Saya sangat menyesali kekhilafan tindakan saya yang tidak bijaksana tersebut dan kiranya mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya," ujar Achmad Zaky.


Saksikan juga video '#uninstallbukalapak Menggema, CEO Bukalapak Minta Maaf':

[Gambas:Video 20detik]



Soal Cuitan 'Presiden Baru' CEO Bukalapak, PKB: Maafkan, Namanya Juga Khilaf



(gbr/hri)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed